Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Keselamatan Jalan Kota Bandung Semakin Meningkat

Kamis 14 Feb 2019 19:38 WIB

Rep: Zuli Istiqomah/ Red: Esthi Maharani

Rekayasa lalu lintas sepanjang Jalan Terusan Jakarta, Kota Bandung, Senin (14/1).

Rekayasa lalu lintas sepanjang Jalan Terusan Jakarta, Kota Bandung, Senin (14/1).

Foto: Republika/Hartifiany Praisra
BIGRS-Pemkot Bandung bekerja sama menekan angka kecelakaan

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Bloomberg Philanthropies Initaitive for Global Road Safety (BIGRS) mengapresiasi keselamatan jalan di Kota Bandung yang semakin meningkat. Hal ini menjadi penilaian memasuki tahun kelima kerja sama dengan Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung.

Selama 5 tahun, BIGRS dan Pemkot Bandung telah bekerja sama mewujudkan keselamatan jalan untuk menekan angka kecelakaan. Banyak banyak progress keselamatan jalan di Kota Bandung selama kerja sama berlangsung.

"Kami sering berkunjung di 4 tahun terakhir ini. Kami mendapatkan informasi positif mengenai kemajuan di kota Bandung perihal keselamatan jalan sejak tahun 2015," ujar Programme Director BIGRS, Kelly Larson seperti dalam siaran persnya, Kamis (14/2).

BIGRS berupaya mempercepat dan mengakselerasi transformasi keselamatan jalan di Bandung di sisa masa kerjasama. Setelah mentransformasi lima persimpangan jalan, BIGRS bersama Pemkot Bandung telah menyelesaikan desain konseptual untuk sepuluh persimpangan lainnya, tiga koridor, dan delapan proyek trotoar.

Perlu diketahui, program Road Safety yang digagas BIGRS adalah program keselamatan jalan yang sudah digagas sejak tahun 2015. Dalam pelaksanaannya, BIGRS menjalankan 4 pilar yang berisi: mass media communication (komunikasi media massa), safety street (keselamatan jalan), data dan penegakan hukum. Kota Bandung menjadi bagian dari 9 kota dan 5 negara yang bekerjasama dengan BIGRS.

Sementara itu, Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana berharap kerjasama antara BIGRS dengan Pemerintah Kota Bandung bisa berlanjut. "Saya atas nama Pemerintah Kota Bandung mengucapkan terima kasih atas kerjasama yang sudah terjalin selama ini. Kami berharap kerja sama ini bisa berlanjut. Karena kami merasakan banyak manfaat positif dari kerja sama ini," ujar Yana.

Ia juga menuturkan di 10 bulan terakhir ini, pihaknya akan terus meminta rekomendasi kepada BIGRS terkait keselamatan jalan untuk mewujudkan Kota Bandung sebagai kota dengan jalan yang berkeselamatan.

Di tempat yang sama, Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Bandung, Ahyani Raksanagara menyebutkan, ke depannya BIGRS telah membuat sistem baru berbentuk aplikasi 'Calakan'. Nantinya, aplikasi ini akan memberikan angka detail mengenai data kecelakaan di Kota Bandung.

"Aplikasi ini akan mengembangkan pelaporan dari seluruh rumah sakit terkait peristiwa kecelakaan, sehingga kami bisa mendapat informasi yang lebih rinci," ujarnya.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA