Monday, 15 Ramadhan 1440 / 20 May 2019

Monday, 15 Ramadhan 1440 / 20 May 2019

Mahfud MD: Indonesia Emas 2045 akan Tercapi, Asal ....

Jumat 22 Feb 2019 17:06 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Dialog Kebangsaan. Ketua Gerakan Suluh Kebangsaan Mahfud MD memberikan materi saat Dialog Kebangsaan Seri IX di Stasiun Banyuwangi Baru, Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (22/2/2019).

Dialog Kebangsaan. Ketua Gerakan Suluh Kebangsaan Mahfud MD memberikan materi saat Dialog Kebangsaan Seri IX di Stasiun Banyuwangi Baru, Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (22/2/2019).

Foto: Antara/Budi Candra Setya
Mahfud memuji pemerintah daerah Banyuwangi.

REPUBLIKA.CO.ID, BANYUWANGI -- Ketua Gerakan Suluh Kebangsaan Mahfud MD menyatakan Indonesia tidak akan bubar pada 2030, tapi justru pada 2045 akan terwujud Indonesia emas. Syaratnya, kata Mahfud, pemerintahan berjalan dengan baik dan kekompakan masyarakat terjaga.

Baca Juga

"Contohnya di Banyuwangi lebih dikenal masyarakat kita dan internasional, dan inilah kabupaten yang sukses selama dua periode di bawah pemerintahan Bupati Azwar Anas menunjukkan hasil yang bagus," kata mantan Ketua Mahkamah Konstitusi itu dalam sambutannya pada kegiatan Jelajah Kebangsaan di halaman Stasiun Banyuwangi Baru, Kabupaten Banyuwangi, Jumat (22/2).

Oleh karena itu, Mahfud MD meminta masyarakat untuk terus optimistis karena Indonesia memiliki modal dasar kuat. Modal itu antara lain dengan memiliki 17.504 pulau dan 16.100 di antaranya dihuni oleh manusia dan sisanya dalam bentuk koordinat yang sudah terdaftar di PBB.

Selain itu, katanya, Indonesia juga memiliki 1.360 suku dan 726 bahasa daerah dan alam kaya raya serta budaya masyarakat saling tolong-menolong, tidak individualistik.

"Sehingga pada 2045 akan menjadi Indonesia Emas. Syaratnya hanya satu, yakni memupuk dan menjaga kebersatuan, karena yang menjadi gangguan saat ini adalah masalah kebersatuan atau ikatan kebangsaan kita," ucapnya.

Dipilihnya Kabupaten Banyuwangi sebagai titik terakhir kegiatan Jelajah Kebangsaan, kata Mahfud, karena kabupaten di ujung timur Pulau Jawa itu bisa menjadi contoh Indonesia masa depan yang bisa dikembangkan oleh kabupaten/kota lain.

Selain itu, katanya, di Banyuwangi sumber daya alam dimanfaatkan sedemikian rupa dan permasalahan-permasalahan masyarakat diselesaikan dengan baik. Selain itu, beberapa kegiatan mempersatukan masyarakat dan membiayai kegiatan tokoh lintas agama.

Sementara itu, Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas menyampaikan bahwa dalam konteks kebangsaan, di Banyuwangi sebenarnya melakukan pertemuan rutin dengan tokoh lintas agama (FKUB).

Bahkan, kata Anas, anggaran untuk kegiatan Forum Komunikasi Umat Beragama (FKUB) ditambah atau diperbasar. Jika di daerah lain kegiatan FKUB dianggarkan sekitar Rp150 juta, di Banyuwangi bisa mencapai Rp2,5 miliar.

"Anggaran kegiatan FKUB diperbesar, karena bagi kami pembangunan di daerah itu bukan hanya fisik, namun investasi merajut persaudaraan dan kebangsaan itu sangat penting," tutur Bupati Anas.

Kegiatan Jelajah Kebangsaan di titik terakhir Stasiun Banyuwangi Baru dihadiri sejumlah tokoh lintas agama kabupaten setempat.

Gerakan Suluh Kebangsaan melakukan kegiatan Jelajah Kebangsaan ini bekerja sama dengan PT Kereta Api Indonesia (Persero) yang tujuannya mengajak semua elemen masyarakat sadar berbangsa dan bernegara untuk menjaga keutuhan NKRI.

Kegiatan Jelajah Kebangsaan yang merupakan penyuluhan kebersatuan menggunakan kereta api ini berlangsung sejak 18 hingga 22 Februari 2019 dengan rute dari Stasiun Merak, Gambir, Cirebon, Purwokerto, Yogyakarta, Solo, Jombang, Surabaya, dan terakhir di Banyuwangi.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA