Rabu, 13 Rajab 1440 / 20 Maret 2019

Rabu, 13 Rajab 1440 / 20 Maret 2019

Harga Cabai Keriting di Kab Bandung Anjlok

Sabtu 16 Mar 2019 00:52 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Esthi Maharani

Pedagang menyortir cabai merah di Pasar Induk Rau, di Serang, Banten, Rabu (11/7). Sejak 1 Juli 2018 seiring naiknya harga BBM, harga sejumlah komoditas sayuran melonjak naik, seperti harga cabai keriting naik dari Rp35.000 menjadi Rp52.000, harga cabai rawit naik dari Rp25.000 menjadi Rp40.000

Pedagang menyortir cabai merah di Pasar Induk Rau, di Serang, Banten, Rabu (11/7). Sejak 1 Juli 2018 seiring naiknya harga BBM, harga sejumlah komoditas sayuran melonjak naik, seperti harga cabai keriting naik dari Rp35.000 menjadi Rp52.000, harga cabai rawit naik dari Rp25.000 menjadi Rp40.000

Foto: Asep Fathulrahman/Antara
Hal itu disebabkan stok komoditas cabai sangat melimpah

REPUBLIKA.CO.ID, SOREANG -- Harga bahan pokok cabai keriting di tingkat petani di Kabupaten Bandung mengalami penurunan alias anjlok. Hal itu disebabkan stok komoditas cabai sangat melimpah karena musim panen raya di wilayah Bandung Raya yang terjadi serentak.

Petani Cabai di Pangalengan, Juhara mengungkapkan satu bulan terakhir harga cabai keriting anjlok. Namun, perlahan mulai mengalami kenaikan. Meski begitu, pihaknya tidak mengetahui pasti apakah harga akan terus naik atau malah kembali turun.

"Harga cabai keriting lagi jelek tapi sekarang mulai merangkak bagus Rp 8000 perkilogram ditingkat petani. Kemarin sebulan terakhir Rp 3000 perkilogram ditingkat petani," ujarnya kepada Republika, Jumat (15/3).

Meski begitu, ia menuturkan harga cabai keriting yang ada sekarang masih dibawah standar. Sebab harga standar yang bisa menguntungkan para petani yaitu sebesar Rp 15 ribu. Dirinya mengaku tidak mengetahui apakah harga akan naik atau tidak.

"Ketersediaan cabai keriting mulai berkurang. Sudah hampir lewat panen raya daerah Bandung dan sekitarnya tapi Jawa Tengah dan sekitarnya mau panen raya. Kemungkinan turun masih ada," ungkapnya.

Juhara mengatakan, harga cabai yang relatif masih dibawah standar karena stok di tingkat petani masih banyak. Menurutnya, beberapa waktu lalu wilayah di Bandung Raya tidak hujan. Kemudian saat hujan datang, semua petani sedang panen raya.

Ia mengungkapkan, antisipasi yang dilakukan oleh para petani dengan melakukan tumpang sari. Sehingga diharapkan ketika harga cabai tengah anjlok maka petani bisa meraup untung pada komoditas yang lain.

"Ketahanan petani tanamannya tumpang sari. Tidak hanya satu komoditas, kalau ada yang jelek disatu tempat yang lain bagus. Itu cara menyiasatinya," ungkapnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA