Friday, 14 Sya'ban 1440 / 19 April 2019

Friday, 14 Sya'ban 1440 / 19 April 2019

Sudah Punya Bandara dan Stasiun, Pariaman Ingin Pelabuhan

Sabtu 23 Mar 2019 11:50 WIB

Rep: Febrian Fachri / Red: Friska Yolanda

Pengendara berhenti di perlintasan liar saat Kereta Api (KA) Bandara Internasional Minangkabau (BIM), Minangkabau Ekspres melintas di Jati, Padang, Sumatera Barat, Rabu (13/3/2019).

Pengendara berhenti di perlintasan liar saat Kereta Api (KA) Bandara Internasional Minangkabau (BIM), Minangkabau Ekspres melintas di Jati, Padang, Sumatera Barat, Rabu (13/3/2019).

Foto: Antara/Iggoy el Fitra
Pelabuhan melengkapi pemanfaatan potensi di sektor wisata dan bisnis lain di Pariaman

REPUBLIKA.CO.ID, PARIAMAN -- Wali Kota Pariaman Genius Umar meminta pemerintah pusat dalam hal ini Kementerian Perhubungan supaya membangun pelabuhan dari Pariaman menuju Kepualauan Mentawai. Umar menyebut kehadiran pelabuhan akan semakin meningkatkan pemasukan Pariaman dari sektor pariwisata.

"Pariaman itu Kawasan Ekonomi Khusus untuk pariwisata. Kami harap bisa membangun pelabuhan untuk memudahkan ke Mentawai  dari Pariaman ini," kata Umar, Sabtu (23/3).

Baca Juga

Umar kemarin ikut hadir pada acara peresmian Stasiun Kereta Api Naras di Pariaman. Di situ hadir Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno.

Umar menyebut pemanfaatan potensi di sektor wisata dan bisnis lain di Pariaman akan semakin lengkap dengan kehadiran pelabuhan baru. Sebelumnya kata Umar, di Pariaman terdapat Bandara Internasional Minangkabau, dan kereta api terintegrasi.

Dengan adanya pelabuhan kata Umar akan memudahkan wisatawan yang hendak menyeberang ke Kepulauan Mentawai dan pulau-pulau lainnya di perairan Sumatera bagian barat. "Jadi wisatawan lebih mudah dari Bandara, naik KA ke Pariaman dan menyeberang ke Mentawai dan pulau-pulau lainnya," ujar Umar.

Dirjen Perkretaapian Kemenhub Zulfikri mengatakan, pengaktifan kembali Stasiun Naras masuk ke dalam perogram pengoperasian KA terintegrasi di wilayah Sumbar. Dengan begitu kata Zulfikri, akan ada integrasi pelayanan dari tiga lintas pelayanan KA penumpang di Sumbar. Masing-masing, KA Sibinuang Naras-Lubuk Alung. Lalu, KA Lembah Anai-Kayu Tanam dan KA Minangkabau Ekspres ke Bandara Internasional Minangkabau (BIM).

"Selain diperpanjang lintas pelayanannya, KA Sibinuang juga akan terintegrasi dengan jadwal dan layanan KA Lembah Anai di Stasiun Lubuk Alung dan stasiun Duku. Lalu juga terintegrasi dengan KA BIM," ujar ucap Zulfikri.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA