Monday, 15 Ramadhan 1440 / 20 May 2019

Monday, 15 Ramadhan 1440 / 20 May 2019

Bawaslu NTT: Puluhan TPS Berpotensi Lakukan Pemungutan Ulang

Sabtu 20 Apr 2019 15:04 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) mengenakan pakaian adat dari berbagai suku di Pulau Timor saat menunggu kedatangan para pencoblos di Kupang (ilustrasi)

Petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) mengenakan pakaian adat dari berbagai suku di Pulau Timor saat menunggu kedatangan para pencoblos di Kupang (ilustrasi)

Foto: Antara/Kornelis Kaha
Bawaslu NTT menyatakan puluhan TPS berpotensi lakukan pemungutan suara ulang

REPUBLIKA.CO.ID, KUPANG -- Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) mencatat, puluhan tempat pemungutan suara (TPS) di wilayah itu berpotensi melakukan pemungutan suara ulang (PSU). Bawaslu menyebut terjadi banyak masalah ketika akan dilakukan pencoblosan.

Koordinator Divisi Pencegahan dan Hubungan Antar Lembaga Bawaslu NTT, Jemris Fointuna mengatakan masalah-masalah yang ditemukan pengawas antara seperti pencoblosan oleh pemilih dari daerah lain, tetapi tidak membawa formulir A5 saat mencoblos. Bahkan ada juga pemilih yang mencoblos dengan menggunakan C6 bukan miliknya, kata Jemris.

Baca Juga

"Jadi kami kaji dan memang memenuhi syarat untuk PSU sehingga kita akan rekomendasikan ke KPU untuk dilakukan PSU," kata Jemris Fointuna, Sabtu (20/4).

Mengenai jumlah TPS, dia mengatakan, sementara ini berjumlah 46 TPS, tersebar di beberapa kabupaten yakni Kabupaten Belu, Kupang, Kota Kupang dan Lembata.

Selain Kabupaten Ende, Nagekeo, Ngada, Manggarai Timur, Manggarai, Manggarai Barat, Sumba Timur, Sumba Barat Daya, Sabu Raijua, dan Timor Tengah Utara.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA