Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Pemkab Garut Siapkan Rp 11 Miliar Atasi Banjir

Jumat 26 Apr 2019 16:56 WIB

Red: Ani Nursalikah

Warga membersihkan barang-barang pascabanjir bandang di Tarogong Kidul, Kabupaten Garut.

Warga membersihkan barang-barang pascabanjir bandang di Tarogong Kidul, Kabupaten Garut.

Foto: Republika/Mahmud Muhyidin
Banjir di Garut terjadi akibat drainase buruk.

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Pemerintah Kabupaten Garut, Jawa Barat, menyiapkan dana sebesar Rp 11 miliar untuk mengatasi masalah banjir. Banjir terjadi akibat drainase buruk sehingga terjadi luapan air di sejumlah jalanan utama kawasan perkotaan.

"Tahun ini (2019) cuma Rp 11 miliar, anggarannya bertahap karena sangat terbatas," kata Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten Garut, Uu Saepudin kepada wartawan di Garut, Jumat (26/4).

Ia menuturkan, pemerintah daerah terus mencari solusi persoalan banjir yang sering kali terjadi di beberapa titik kawasan perkotaan pada saat turun hujan deras. Berdasarkan hasil kajian, banjir disebabkan sempitnya drainase sehingga saat turun hujan aliran air tidak tertampung. Akibatnya, air meluap ke jalan.

"Drainase harus diperbaiki karena dinilai sudah tak mampu menampung aliran air," katanya.

Ia menyampaikan, upaya memperbaiki drainase itu membutuhkan dana yang cukup besar, sementara APBD Pemkab Garut anggarannya terbatas. Uu mengaku sudah mengusulkan dana sebesar Rp 25 miliar pada 2020 untuk menyelesaikan semua drainase yang buruk di Garut.

"Kita baru bisa berfokus melakukan penanganan banjir di tahun anggaran 2020, diusulkan Rp 25 miliar," katanya.

Ia menyebutkan, drainase yang perlu diperbaiki yakni Jalan Merdeka, Jalan Bratayuda, dan Jalan Guntur yang sering diterjang banjir pada musim hujan. "Tiga titik jalan itu semua drainasenya akan diperlebar sehingga bisa menampung air saat hujan turun," katanya.

Ia menambahkan, drainase yang baru dibangun nanti akan mengalir langsung ke Sungai Cimanuk sehingga kawasan perkotaan tidak akan dilanda banjir saat turun hujan. "Selain memperbaiki drainase, kita juga akan memperbaiki 18 irigasi yang saat ini fungsinya kurang maksimal," kata Uu.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA