Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Petani Pesisir Selatan Keluhkan Rendahnya Harga Sawit

Rabu 08 May 2019 11:41 WIB

Red: Friska Yolanda

Ilustrasi kelapa sawit

Ilustrasi kelapa sawit

Sepanjang 2019, harga sawit tertinggi hanya Rp 950 per kilogram.

REPUBLIKA.CO.ID, PAINAN -- Petani di Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat mengeluhkan rendahnya harga tandan buah segar (TBS) kelapa sawit produksi kebun rakyat yang anjlok. Harga sawit turun hingga Rp 600 per kilogram dari pekan sebelumnya Rp 800 per kilogram.

"Situasi ini sangat tidak menguntungkan, apalagi saat Ramadhan kebutuhan cenderung naik, sementara harga jual TBS malah anjlok," kata seorang petani asal Kecamatan Lengayang, Nasrul (50) di Painan, Rabu (8/5).

Ia memperkirakan harga saat ini akan terus anjlok hingga masuknya Lebaran. Setelah itu, harga secara perlahan kembali naik, namun sedikit.

Nasrul mengatakan, hal ini terjadi hampir setiap tahun. Semakin tinggi kebutuhan jelang Lebaran, harga TBS kelapa sawit malah semakin turun.

Ia mengatakan sepanjang 2019 harga TBS kelapa sawit tidak kunjung membaik. Harga paling tinggi hanya Rp 950 per kilogram. "Naiknya lambat, namun anjoknya cepat dan ini terjadi dari tahun ke tahun," katanya.

Petani lainnya Muis (60) mengaku dengan harga saat ini ia hanya mengantongi uang Rp 700.000 per sekali panen dari produksi dua hektare lahan kelapa sawit miliknya. "Per panen kebun saya memproduksi tandan buah segar sebanyak dua ton, dan per ton panen mesti mengeluarkan ongkos Rp 250 ribu yang mencakup biaya panen dan biaya angkut ke lokasi toke atau pembeli, bersihnya dapat Rp 700 ribu," jelasnya.

Akibat harga yang tidak menguntungkan, sepanjang tahun ini ia mengaku tidak mampu memupuk lahan kelapa sawitnya sehingga produksinya rendah. "Dengan harga ini jangankan untuk memupuk, untuk memenuhi kebutuhan keluarga saja para petani mesti memutar otak," sebutnya.

Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan Pesisir Selatan, Nuzirwan mengaku tidak bisa berbuat banyak perihal murahnya harga TBS kelapa sawit produksi kebun rakyat. "Penetapan harga seperti halnya produksi kebun plasma sulit diwujudkan, salah satu upaya agar harga bersaing ialah mendatangkan investor pengelola tandan buah segar kelapa sawit," katanya.

Setidaknya di daerah setempat terdapat areal kelapa sawit kebun rakyat lebih kurang 73.000 hektare, sementara perusahaan kelapa sawit yang ada hanya tiga unit. Setiap bulan produksi TBS banjir sementara perusahaan penampungnya sedikit.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA