Jumat, 18 Syawwal 1440 / 21 Juni 2019

Jumat, 18 Syawwal 1440 / 21 Juni 2019

Mudik Lebaran, PMI Kabupaten Bandung Terjunkan 130 Personel

Kamis 16 Mei 2019 20:44 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Christiyaningsih

Warga mendonorkan darahnya di PMI Kota Bandung, Jawa Barat, Senin (6/5/2019).

Warga mendonorkan darahnya di PMI Kota Bandung, Jawa Barat, Senin (6/5/2019).

Foto: Antara/Raisan Al Farisi
PMI Kabupaten Bandung terjunkan 130 personel dan tiag posko saat mudik

REPUBLIKA.CO.ID,  SOREANG -- Jelang Lebaran 1440 Hijriyah, Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Bandung akan menerjunkan 130 personel untuk disiagakan di jalur mudik. Tiga posko akan disiapkan selama arus mudik seperti di Nagreg, kawasan wisata Kawah Putih, dan Jalan Al Fathu Soreang.

Baca Juga

Ketua PMI Kabupaten Bandung Achmad Kustijadi mengungkapkan pihaknya juga menggandeng anggota Palang Merah Remaja (PMR) sebanyak 60 orang. "Anggota PMR yang ikut berasal dari SMA/SMK wilayah Nagreg dan Cileunyi, Ciwidey dan wilayah Margahayu," ujarnya, Kamis (16/5).

Menurutnya, posko PMI akan buka 24 jam dengan pembagian tugas memakai dua shift kerja. Ia mengatakan posko Nagreg akan dibuka selama 14 hari sejak H-6 sampai H+7. Sedangkan posko Al Fathu dibuka 11 hari pada H-2 hingga H+7. Posko Ciwidey dibuka lebih singkat hanya tujuh hari pada H+1 sampai H+7.

"Tiap posko disiapkan satu ambulans dan stok darah jika diperlukan," katanya. Dirinya menambahkan stok labu darah masih aman untuk keperluan arus mudik dan balik.

Achmad mengatakan stok darah mencapai sekitar 624 kantong dengan 559 kantong sel darah merah (Packed Red Cell/PRC). Sedangkan sisanya adalah 51 kantong plasma darah (Fresh Frozen Plasma/FFP), empat kantong trombosit (TC), dan sembilan kantong komponen darah utuh (Whole Blood/WB).

Selama Ramadhan, pendonor darah jumlahnya relatif stabil. Namun ia mengungkapkan pendonor Muslim berkurang karena tengah menjalankan ibadah puasa.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA