Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Emil Imbau Warga Jabar tak Berangkat ke MK

Kamis 13 Jun 2019 12:18 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Indira Rezkisari

Gedung Mahkamah Konstitusi

Gedung Mahkamah Konstitusi

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Warga Jabar diminta menanti hasil sidang MK dari rumah.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Satu hari menjelang berlangsungya Sidang Sengketa Hasil Pilpres 2019, Gubernur Jabar Ridwan Kamil mengimbau agar warga Jawa Barat tidak pergi ke Mahkamah Konstitusi (MK) di Jakarta. Ridwan Kamil meminta pada masyarakat untuk menyerahkan semua proses sengketa hasil Pilpres ke MK.

Karena, menurut Ridwan Kamil, Indonesia merupakan negara hukum. Maka, MK akan melaksanakan proses sengketa sesuai dengan tugas dan peraturan perundang-udangan yang berlaku.

“Lebih baik kita tunggu di rumah,” ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil kepada wartawan, Kamis (13/6).

Emil berharap, semua masyarakat Jabar bisa menjaga kondusivitas. Jadi, warga Jawa Barat sebaiknya tidak usah terlalu jauh. "Serahkan pada Mahkamah Konstitusi,” kata Emil.

Hal senada juga disampaikan Kapolda Jawa Barat Irjen Pol Rudy Sufahriadi. Masyarakat diimbau tidak pergi ke Jakarta dan menunggu penjelasan hasil sengketa dari MK.

Rudy mengatakan, pihak kepolisian juga tidak akan melakukan penyekatan untuk mencegah warga Jabar yang ingin datang ke MK, Jakarta. Karena pemerintah dan aparat keamanan sudah memberikan imbauan. Polda Jabar pun akan berupaya agar tidak ada warga Jawa Barat pergi ke MK Jakarta.

“Kalau sudah diimbau lebih bagus masyarakat menunggu penjelasan dari MK. MK akan berproses sesuai dengan aturan yang ada,” kata Rudy.




Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA