Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Polisi Cianjur Belum Tetapkan Tersangka Keracunan Massal

Selasa 25 Jun 2019 14:35 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Korban keracunan (ilustrasi)

Korban keracunan (ilustrasi)

Foto: Antara/Nyoman Budhiana
Polisi sudah meminta keterangan penjual ikan pindang namun belum menetapkan tersangka

REPUBLIKA.CO.ID, CIANJUR -- Polres Cianjur, Jawa Barat, hingga Selasa (25/6) belum menetapkan tersangka kasus keracunan massal yang menyebabkan dua orang meninggal dunia dan puluhan lainnya menjalani perawatan intensif. Polisi baru meminta keterangan tiga penjual ikan pindang yang diduga sebagai penyebab keracunan.

Kapolres Cianjur AKBP Soliyah melalui Kapolsek Sindangbarang AKP Nandang saat dihubungi Antara di Cianjur, Selasa, mengatakan, bahwa pihaknya baru melakukan pemeriksaan dan memintai keterangan korban dan pedagang pindang ikan.

"Baru dimintai keterangan, belum ada penetapan tersangka. Masih butuh proses yang cukup panjang karena ada keterangan saksi lain yang tidak mengalami kercaunan meskipun mengonsumsi pindang yang sama," katanya.

Meskipun diduga keracunan massal tersebut disebabkan ikan pindang yang dijual pedagang keliling, menurut dia, perlu pembuktian hingga akhirnya dapat ditetapkan sebagai tersangka.

"Apakah ini ada unsur kesengajaan atau tidak harus dapat dipastikan dan dibuktikan terlebih dahulu. Kami tidak bisa begitu saja menetapkan tersangka," katanya.

Menurut dia, keluarga korban, terutama yang meninggal dunia, belum mengajukan tuntutan ataupun membuat laporan. Kendati demikian, pihaknya tetap akan memproses lebih lanjut.

"Pihak keluarga korban yang meninggal juga menolak untuk dilakukan autopsi. Kami juga masih menunggu hasil lab sebagai acuan untuk menindaklanjuti kejadian tersebut," katanya.

Seluruh korban keracunan yang menjalani perawatan di Puskesmas Sindangbarang, kata dia, sudah pulang ke rumah masing-masing.

Baca Juga

Puluhan warga di Desa Jayagiri Kecamatan Sindangbarang, Kabupaten Cianjur mengalami keracunan makanan massal. Informasi yang diperoleh menyebutkan, keracunan massal tersebut terjadi setelah warga mengonsumsi makanan ikan pindang yang dijual pedagang pada saat kenaikan kelas di SDN Ciseureuh Desa Jayagiri pada Rabu (19/6) lalu. Warga mulai mengalami gejala keracunan seperti mual-mual, muntah, pusing, dan lemas pada Jumat (21/6).

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA