Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Satuan Pemburu Taksi Uber Dibentuk

Sabtu 12 Sep 2015 12:31 WIB

Rep: C15/ Red: Ilham

  Warga mengoperasikan aplikasi taksi uber via internet, Jakarta, Jumat (22/8). (Republika/ Yasin Habibi)

Warga mengoperasikan aplikasi taksi uber via internet, Jakarta, Jumat (22/8). (Republika/ Yasin Habibi)

Foto: Republika/ Yasin Habibi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya membentuk sebuah satugas tugas khusus untuk menangani oknum nakal taksi uber dan omprengan. Satgas ini bernama Pemburu Uber.

Kasubdit Pendidikan dan Rekayasa, AKBP Ipung Purnomo mengatakan, Satgas ini merupakan tim gabungan dari Ditlantas Polda Metro Jaya, Dinas Perhubungan, dan Sat Pol PP Provinsi DKI. Satgas ini nantinya bertugas untuk menertibkan para pengendara nakal yang menjadikan mobil plat hitam sebagai angkutan umum.

"Jadi nanti akan dirazia Taksi Uber maupun kendaraan omprengan yang banyak di Cawang itu. Operasi mulai berjalan Senin besok," ujar Ipung di Polda Metro Jaya, Sabtu (12/9).

Satgas Pemburu Uber terdiri dari 150 personil. Dishub dan Dirlantas PMJ telah sepakat bahwa operator uber melanggar ketertiban berlalu lintas.

Ipung mengatakan, kendaraan umum tidak bisa sembarangan. Transportasi umum harus menggunakan plat kuning agar identitas angkutan tercatat dan dievaluasi secara berkala.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA