Senin, 22 Safar 1441 / 21 Oktober 2019

Senin, 22 Safar 1441 / 21 Oktober 2019

Polisi: Ledakan di Pasuruan Gunakan Bom Ikan

Jumat 06 Jul 2018 10:00 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Nur Aini

Petugas kepolisian berjaga di ledakan bom di kawasan Pogar, Bangil, Pasuruan, Jawa Timur, Kamis (5/7).

Petugas kepolisian berjaga di ledakan bom di kawasan Pogar, Bangil, Pasuruan, Jawa Timur, Kamis (5/7).

Foto: Antara/Umarul Faruq
Bom Pasuruan meledak saat sedang dirakit.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Kabid Humas Kepolisian Daerah Jawa Timur Kombes Pol Frans Barung Mangera memastikan bom yang meledak di dalam sebuah kontrakan di Kelurahan Pogar, Kecamatan Bangil, Kabupaten Pasuruan, pada Kamis (5/7) adalah bom berdaya ledak rendah atau low explosive. Bom tersebut menurutnya adalah jenis bom ikan.

"Hasil kita sudah fix, tidak terbantahkan lagi sesuai dengan laboratorium forensik, dibuktikan dengan scientific identification, bahwa bom tersebut adalah low explosive berjenis bom ikan atau dikenal di masyarakat Jatim dengan bom bondet," kata Frans di Surabaya, Jumat (6/7).

photo
Suasana lokasi ledakan di Kelurahan Pogar, Kecamatan Bangil, Kabupaten Pasuruan, Kamis (5/7).



Frans juga memastikan, tidak ada peledakan yang dilakukan terduga teroris di Pasuruan dalam peristiwa tersebut. Menurutnya, ledakan terjadi murni karena human error. Artinya, pelaku tidak bermaksud meledakkan bom tersebut, tetapi meledak sendiri saat sedang melakukan perakitan.

"Tidak ada itu bom itu terjadi peledakan. Yang terjadi adalah bom itu adalah human error atau meledak sendiri pada saat dirakit dan kemudian melukai anaknya," ujar Frans.

Namun demikian, Frans mengatakan, peristiwa tersebut bisa dikatakan teror. Itu tak lain karena terduga pelaku ledakan masih terkait dengan serangkaian teror yang terjadi sebelumnya. "Itu memang ada jaringannya terkait (dengan teror sebelumnya)," kata Frans.

Baca: Polda Jatim Ungkap Penyebab Ledakan Bom Pasuruan

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA