Monday, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Monday, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Calegnya Ditahan, PKS Tunggu Proses Hukum

Kamis 27 Feb 2014 17:09 WIB

Rep: Yulianingsih/ Red: Citra Listya Rini

Logo PKS

Logo PKS

Foto: Dok Republika

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- DPD PKS Kota Yogyakarta menyerahkan sepenuhnya kasus indikasi penganiayaan terhadap guru ngaji yang dilakukan calon legislatifnya bernama Maulana (26 tahun) tahun pada proses hukum. Caleg PKS untuk DPRD Kota Yogyakarta ini ditahap polisi sejak 25 Februari lalu.

"Jika memang melakukan kesalahan, secara struktur PKS akan memberikan sanksi sesuai level kesalahannya. Sudah masuk ke polisi, kita hormati proses hukum yang berlangsung, tidak akan ada intervensi terhadap proses tersebut," kata Ketua Umum DPD PKS Kota Yogyakarta Muhammad Syafii, Kamis (27/2).

Menurutnya, pihaknya juga akan menerjunkan tim investigasi untuk menelusuri kasus tersebut. Namun, PKS tidak akan gegabah mengambil tindakan terhadap caleg yang bersangkutan. DPD PKS Kota Yogyakarta memilih menunggu hasil akhir atau keputusan tetap hukum dari kasus tersebut.

Hanya saja dari sisi harapan, DPD PKS Kota Yogyakarta berharap ada penyelesaian yang terbaik atas kasus tersebut. Maulana adalah Caleg PKS Dapil 4 Yogyakarta. Aktivis Badko TPA ini dilaporkan ke Polsek Gondokusuman oleh Ustazah Mifrokah (56), warga Sagan GK V/975 Terban, Gondokusuman, Yogyakarta.

Perempuan guru mengaji ini dipukul Caleg PKS ini hingga tiga kali pada 11 Februari lalu. Kejadian pemukulana itu sendiri berawal dari perselisihan keduanya. Mifrokah sendiri telah membawa bukti visum dokter saat melaporkan kasus itu ke Polsekta Gondokusuman. Akibat perbuatannya, caleg muda ini ditahan di Mapolsekta setempat.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA