Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Terduga Teroris di Kota Tasik Jarang Bergaul

Kamis 15 Dec 2016 10:46 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Andi Nur Aminah

Petugas memasang garis polisi untuk menyegel rumah terduga teroris setelah penangkapan pada Kamis (15/12) di Kota Tasikmalaya, Jawa Barat

Petugas memasang garis polisi untuk menyegel rumah terduga teroris setelah penangkapan pada Kamis (15/12) di Kota Tasikmalaya, Jawa Barat

Foto: Rizky Suryarandika/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Densus 88 anti teror Mabes Polri mengamankan satu keluarga terduga teroris di RT 03 RW 05 Kampung Padasuka, Kelurahan Sukamajukeler, Kecamatan Indihiang pada Kamis, (15/12) sekitar pukul 05.00 WIB. Terduga keluarga teroris dikenal jarang bergaul di lingkungan sekitar.

Ketua RW 05 Samsudi mengatakan keluarga tersebut memang jarang bergaul dengan masyarakat sekitar. Keluarga itu sudah mengontrak rumah dari pemiliknya atas nama Didi Cahyadi selama 2,5 tahun. "Kegiatan sehari-hari tertutup tidak bergaul dengan warga sekitar. Sehari-hari tidak seperti warga asli di sini. Mereka cenderung memisahkan diri, kalau ketemu di warung malam hari," katanya pada wartawan.

Ia menceritakan kegiatan sehari-hari sang istri dari keluarga itu biasanya melakukan pengobatan bekam. Adapun sang suaminya lebih banyak menghabiskan waktu di rumah karena sudah menganggur sejak Juli tahun ini. Sebelumnya sang suami bekerja di BKL.

Selama ini, ia menyebut lebih banyak sang istinyalah yang beraktivitas di luar rumah. Bahkan sang suaminya mengaku sering menjemput istrinya usai pergi ke luar kota. Adapun mengenai aktivitas kunjungan ke rumah terduga teroris, ia selama ini menyebut tidak ada kunjungan siapapun.

"Terpantau tidak ada kunjungan, paling suami keluar jemput istri kalau habis pergi dari Jakarta, atau ke Jawa. Istrinya yang sering keluar. Suaminya di rumah," ujarnya.

Berdasarkan penelusuran Republika.co.id, didapati identitas keluarga itu terdiri dari Hendra gunawan (39 tahun), Tutin Sugiarti (37) dan Abza Algifari Putra (11). Tutin diamankan karena diduga terkait dengan teroris Dian Novi Yuliane yang ditangkap lebih dulu di Bekasi.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA