Kamis, 17 Syawwal 1440 / 20 Juni 2019

Kamis, 17 Syawwal 1440 / 20 Juni 2019

Tim MK Dijadwalkan Temui Pimpinan KPK

Kamis 02 Feb 2017 22:51 WIB

Red: Esthi Maharani

Hakim Mahkamah Konstirusi Patrialis Akbar berjalan menuju mobil tahanan seusai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Jumat (27/1) dini hari.

Hakim Mahkamah Konstirusi Patrialis Akbar berjalan menuju mobil tahanan seusai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Jumat (27/1) dini hari.

Foto: Republika/Edwin Dwi Putranto

REPUBLIKA.CO.ID, MAKASSAR -- Tim dari Mahkamah Konstitusi (MK) dijadwalkan akan melakukan pertemuan dengan Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sekaitan dengan kasus penyuapan terhadap tersangka Patrialis Akbar sebagai anggota Hakim MK yang tertangkap saat Operasi Tangkap Tangan (OTT).

"Rencananya besok, tim dari MK akan datang ke KPK. Mereka akan menanyakan secara etik, bukan dari tindak pidananya," beber Wakil Ketua KPK Basari Panjaitan usai pertemuan dengan penggiat anti korupsi di Makassar, Sulawesi Selatan, Kamis (2/2).

Menurut dia, kemungkinan dalam pertemuan itu akan menanyakan seputar hal-hal yang dianggap perlu, tentang apakah bersangkutan menerima, serta bertemu dengan penyuap hakim MK, Basuki Hariman, kata dia, pihak KPK akan disampaikan secara komprehesip dan sebenar-benarnya.

"Mungkin mereka menanyakan hal itu, apakah benar menerima, apakah benar dia bertemu Basuki seperti itu. Mereka nantinya memutuskan. Apa putusannya, kita tidak tahu, apakah diberhentikan, apakah diberikan peringatan kita belum tahu," ujar Basari kepada awak media.

Meski demikian, lanjutnya, langkah yang dilakukan tim dari MK itu untuk menemui MK guna mengetahui perihal kebenaran atas penangkapan Patrialis Akbar terkait dugaan penyuapan, pihaknya tetap akan menyampaikannya sesuai dengan kronologis sebenar-benarnya.

"Langkah itu dilakukan besok, mereka akan datang. Dan kita akan memfasilitasi kedatangan mereka didampingi teman-teman penyidik KPK," papar purnawirawan perwira Polri itu.

Saat ditanya perkembangan terbaru tentang proses pemeriksaan mantan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia itu, tutur Basari menambahkan, saat ini bersangkutan sedang menjalani pemeriksaan intensif oleh penyidik KPK.

Sumber : antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA