Kamis, 18 Safar 1441 / 17 Oktober 2019

Kamis, 18 Safar 1441 / 17 Oktober 2019

Menkumham: Tidak Ada Mafia Narkotika yang Dilindungi

Sabtu 20 Jan 2018 13:45 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Bilal Ramadhan

Menteri Hukum dan HAM RI Yasonna Laoly

Menteri Hukum dan HAM RI Yasonna Laoly

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Yasonna menyebut masih banyak petugas lapas yang berdedikasi baik

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Menkumham) Yasonna Hamonangan Laoly menegaskan, tidak ada mafia narkotika yang dilindungi di dalam Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) maupun Rumah Tahanan Negara (Rutan). Ia mengatakan tidak pernah dan tidak akan pernah mentolelir segala bentuk fasilitasi peredaran narkoba di lingkungan Lapas dan Rutan.

"Tidak ada alasan apa pun," ujar Yasonna dalam siaran pers yang diterima Republika.co.id, Sabtu (20/1).

Adapun, sambung Yasonna, yang terjadi di Jawa Tengah adalah perbuatan oknum, sehingga tidak bisa digeneralisir dilakukan oleh semua petugas di Lapas maupun Rutan. "Karena ada banyak juga petugas yang punya dedikasi kerja dan integritas yang baik," tuturnya.

Sebelumnya, Badan Narkotika Nasional Provinsi Jawa Tengah menangkap Kepala Rumah Tahanan Purworejo berinisial CAS, karena diduga terlibat dalam sindikat bisnis narkotika di dalam lapas. CAS ditangkap atas dugaan memberi kemudahan terhadap narapidana bernama Kristian Jaya Kusuma dalam menjalankan bisnis narkotika di dalam rumah tahanan.

Bisnis narkoba dalam rutan yang dijalankan Kristian menyeret salah satu oknum anggota Direktorat Reserse Narkoba Polda Jateng berpangkat AKP berinisial KW.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA