Rabu, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Rabu, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

FUIB: Maaf Sukmawati Diterima, Kasus Tetap Dilanjutkan

Kamis 05 Apr 2018 15:28 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Bilal Ramadhan

Sukmawati Soekarnoputri saat mengunjungi Kantor MUI Pusat, Kamis (5/4). Sukmawati ingin mengklarifikasi terkait puisi 'Ibu Indonesia' yang menjadi kontrovetsial.

Sukmawati Soekarnoputri saat mengunjungi Kantor MUI Pusat, Kamis (5/4). Sukmawati ingin mengklarifikasi terkait puisi 'Ibu Indonesia' yang menjadi kontrovetsial.

Foto: Republika/Muhyiddin
FUIB akan tetap melanjutkan laporannya terhadap Sukmawati

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Forum Umat Islam Bersatu (FUIB) mendatangi Badan Reserse Kriminal Polri pada Kamis (5/4) untuk ikut melaporkan Sukmawati Soekarnoputri terkait puisi kontroversialnya. Sesaat sebelum melaporkan, Ketua FUIB Rahmat Himran mengaku tetap akan melaporkan meski Sukmawati sudah minta maaf.

"Meskipun Bu Suk (Sukmawati) sudah melakukan permohonan maaf dan sudah menangis-nangis dalam tanda kutip air mata buaya, permohonan maaf akan kita terima tetapi proses hukum tetap berjalan," kata Rahmat di Bareskrim Polri, Kamis (5/4).

Menurut dia, permohonan maaf tidak akan menghentikan proses hukum yang akan ditempuhnya. Sehingga ia meminta kepolisian terus memproses laporan yang dibuat terkait Sukmawati dan puisi berjudul Ibu Indonesia-nya itu.

Rahmat juga mengklaim ormas-ormas Islam sudah melakukan konsolidasi secara nasional dan besok pada hari Jumat mereka akan menduduki gedung Bareskrim. Mereka berniat mendesak Bareskrim agar segera menangkap dan mengadili Sukmawati Soekarnoputri.

"Untuk itu kita tidak gentar, apapun, siapapun yang melarang kita untuk tidak melaporkan beliau maka kita akan berada pada barisan terdepan untuk membela agama kita, agama Islam yang sudah dilecehkan oleh seorang yang namanya Sukmawati Soekarnputri," kata Rahmat.

Sejauh ini sudah ada 12 elemen masyarakat melaporkan Sukmawati ke kepolisian. Pada Kamis (5/4) Advokat Cinta Tanah Air (ACTA) dan FUIB melaporkan ke Bareskrim Polri.

Sebelumnya, dua Laporan masuk ke Polda Metro Jaya. Laporan dibuat oleh pengacara bernama Denny Andrian dengan nomor LP/1782/IV/2018/PMJ/Dit.Reskrimum tertanggal 3 April 2018.Laporan kedua dilakukan Ketua DPP Hanura Amron Asyhari dengan nomor LP/1785/IV/2018/PMJ/Dit.Reskrimum tertanggal 3 April 2018.

Lalu di Bareskrim laporan dibuat oleh Forum Anti Penodaan Agama (FAPA) yang diwakili oleh Mursal Fadhilah. Laporan itu diterima dengan nomor LP/344/IV/2018/Bareskrim. Kemudian, laporan dilakukan oleh M Subhan di Bareskrim dengan nomor LP/445/IV/2018/Bareskrim.

Masih di Bareskrim Polri, laporan juga dibuat oleh Tim Pembela Ulama Indonesia (TPUI) diwakili Azam.bLaporan TPUI diterima dengan nomor LP/450/IV/2018/Bareskrim tertanggal 4 April 2018.Selanjutnya, laporan dibuat oleh GMII (Gerakan Mahasiswa Islam Indonesia) oleh Muhammad Fikri yang diterima dengan nomor LP/452/IV/2018/Bareskrim tanggal 4 April 2018.

Berikutnya, Persaudaraan Alumni 212 juga turut melaporkan Sukmawati ke Bareskrim. Laporan diterima dengan nomor LP/455/IV/2018 tertanggal 4 April 2018. Selanjutnya, laporan dari Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Street Lawyer yang diwakili Irvan Noviandana juga diterima Bareskrim dengan nomor LP/457/IV/2018/Bareskrim. Lalu LBH Bang Japar oleh Indra Linggawastu juga melapor ke Bareskrim dengan nomor LP7460/IV/2018.

Selain itu Sukmawati juga dilaporkan Pengurus Gerakan Pemuda Ansor di Jawa Timur. Laporan itu diterima dengan nomor polisi LPB/407/IV/2018/UM/Jatim. Dalam semua laporan tersebut, Sukmawati disangkakan dengan Pasal 156 dan Pasal 156 huruf a Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) tentang Penodaan Agama.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA