Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

'Kalau Definisi Salah, Nanti yang Ditangkap Bukan Teroris'

Selasa 22 May 2018 15:14 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Andri Saubani

[ilustrasi] Seorang wanita yang merupakan istri terduga teroris ikut diamankan densus 88 Mabes Polri di Kampung Sampora Desa Bojong Raharja Kecamatan Cikembar Kabupaten Sukabumi Jawa Barat Ahad (13/5).

[ilustrasi] Seorang wanita yang merupakan istri terduga teroris ikut diamankan densus 88 Mabes Polri di Kampung Sampora Desa Bojong Raharja Kecamatan Cikembar Kabupaten Sukabumi Jawa Barat Ahad (13/5).

Foto: Republika/Riga Nurul Iman
Definisme terorisme masih menjadi perdebatan di revisi UU Terorisme.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar Hukum Tata Negara Mahfud MD menilai penyusunan definisi di dalam undang-undang itu penting karena ibarat menjadi jantung untuk sebuah UU. Karena itu, menurutnya, definisi terorisme yang masih digodok pansus RUU Terorisme di DPR ini harus betul-betul jelas.

"Di dalam UU ada yang disebut pengertian umum, biasanya ada di pasal 1. Itu penting, karena ini menjadi jantungnya. Kalau definisi terorismenya salah, nanti yang ditangkap bukan teroris jadinya. Kan gitu, karena itu, harus jelas definisinya," kata dia kepada Republika.co.id, Selasa (22/5).

Mahfud tidak ingin menyinggung lebih jauh soal substansi RUU Terorisme. Sebab dari dulu memang selalu terjadi tarik-menarik dalam penyusunan sebuah produk hukum di DPR.

Sebagian merasa pendapatnya benar dan sebagian yang lain juga merasa demikian. "Substansinya kan dari dulu seperti itu, saling tarik-menarik," tutur dia.

Meski begitu, Mahfud menambahkan, DPR bersama pemerintah harus menemukan kesepakatan dan jangan sampai tersandera oleh para politikus. Politikus yang dimaksudnya tidak harus anggota parpol ataupun anggota DPR.

"Kalau politisi itu menteri ya politisi, jadi jangan disandera oleh politisi, baik yang di DPR maupun menteri," ujarnya.

Mahfud juga mengingatkan, jangan sampai hanya karena ada perdebatan definisi terorisme dalam pembahasan RUU Terorisme menyebabkan penyelesaian RUU tersebut kembali molor. Karena menurutnya, selama ini ada fenomena penyusunan produk hukum digantungkan lantaran belum ditemukan kesepakatan.

"Harusnya dicari kesepakatannya seperti apa, Hukum kan harus begitu, harus ada penyelesaian akhir. Selama ini kan fenomenanya, kalau tidak disepakati, digantung. Itu tidak bagus. Karena lembaga politik itu justru untuk mengambil keputusan," tutur dia.

Karena itu, Mahfud berpendapat, definisi terorisme tetap harus dimuat di dalam RUU Terorisme. Namun, bila kemudian definisi yang dibuat tersebut keliru secara konstitusional, cukup diajukan ke Mahkamah Konstitusi untuk diperbaiki.

"Kalau misalnya tidak memuaskan masyarakat, kan bisa diperbaiki di MK melalui judicial review, jangan digantung begitu-begitu saja," kata mantan Ketua MK ini.

Ketua Panitia Khusus (Pansus) Rancangan Undang-undang (RUU) Antiterorisme, Muhammad Syafii kemarin mengatakan RUU Antiterorisme sudah hampir selesai. Bahkan ia bilang persentasenya sudah 99,9 persen, dan hanya soal definisi yang belum rampung.

"Jadi Rabu nanti pembahasan kita tunggal, untuk menyikapi apa itu terorisme, tidak ada yang lain," tutur Syafii.

Syafii melanjutkan, pemerintah juga sudah satu suara dengan definisi terorisme yang diusulkan Panglima TNI, Kapolri, Menteri Pertahanan, Menko Polhukam, dan usulan Prof. Muladi. Mereka mengusulkan, di dalam definisi terorisme, selain ada tindakan kejahatan yang bisa menimbulkan ketakutan masif, menimbulkan korban, merusak objek vital yang strategis, tapi juga mengancam keamanan negara dan punya tujuan politik serta ideologi.

"Semua satu suara tentang itu, makanya kita heran kalau kemudian dalam rapat pansus itu pihak Densus menolak, ada apa?," ujarnya.

Alasan Densus menolak definisi tersebut, lanjut Syafii, karena bisa mempersempit ruang gerak. Ia pun mempertanyakan alasan itu karena penangkapan teroris memang seharusnya tidak dilonggarkan.

"Di negara hukum, aparat penegak hukum pada dasarnya tidak ada kewenangan apa pun kecuali yang diberikan hukum itu sendiri," tuturnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA