Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Jaksa Ungkap Anggota JAD Tawarkan AK 35 Peluru dan Pistol FN

Rabu 09 Jan 2019 00:36 WIB

Red: Nashih Nashrullah

 Tim Densus 88 Anti Teror.   (ilustrasi)

Tim Densus 88 Anti Teror. (ilustrasi)

Foto: Antara/Mohammad Ayudha
Senjata api yang digunakan untuk memerangi polisi dan pemerintah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKSA— Jaksa Penuntut Umum (JPU) Pengadilan Negeri Jakarta Barat menyebut terdakwa Heru Widajanto yang merupakan anggota kelompok Jamaah Ansharut Daulah (JAD) Blitar, Jawa Timur, menawarkan pembelian senjata api laras panjang kepada anggota lainnya.

Jaksa dalam sidang dakwaan terhadap Heru menyebutkan, senjata yang ditawarkan, yaitu FN seharga Rp15 juta dengan magasin AK 35 peluru seharga Rp 35 juta milik anggota JAD Solo. "Terdakwa mengatakan akan mencari pembelinya,'" kata JPU, Selasa (8/1).

Senjata api yang dimiliki akan digunakan untuk penembakan terhadap Kepolisian dan orang-orang yang dianggap kafir.

Aksi tersebut juga dilakukan untuk memerangi thagut atau yang dalam hal ini adalah jajaran pemerintah, presiden, dan tentara sebagai dukungan pada ISIS.

"Terdakwa memfasilitasi dalam memperoleh senjata tersebut dan juga terdakwa tidak melaporkan kepada pihak Kepolisian. Hal itu terdakwa lakukan sebagai bentuk dukungan sesama Ihwan dan sebagai pendukung tegaknya syariat Islam di Indonesia," katanya.

Heru diamankan Detasemen Khusus (Densus) 88 Anti Teror di Kabupaten Blitar, Jawa Timur, pada 13 Juni 2018 dan diamankan di Mako Brimob Polda Jatim keesokan harinya.

Heru sempat diamankan bersama empat terduga tersangka rencana penyerangan sejumlah bank di Blitar saat itu.

"Perbuatan terdakwa sebagaimana diatur dan diancam pidana menurut Pasal 13 Huruf C Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2003 Tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2002 tentang Pemberantasan Tidak Pidana Terorisme," ujar jaksa.  

 

 

 

 

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA