Saturday, 15 Sya'ban 1440 / 20 April 2019

Saturday, 15 Sya'ban 1440 / 20 April 2019

Kapendam Cenderawasih: Dialog dengan KKSB Sulit Terwujud

Jumat 08 Mar 2019 16:20 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Bayu Hermawan

Prajurit TNI yang bertugas di Nduga (ilustrasi)

Prajurit TNI yang bertugas di Nduga (ilustrasi)

Foto: Antara/Iwan Adisaputra
TNI siap berdialog jika memiliki tujuan yang sama, yakni mempertahankan NKRI.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kapendam XVII/ Cenderawasih Kol Inf Muhammad Aidi mengatakan, dialog dengan kelompok kriminal sipil bersenjata (KKSB) di Papua sulit untuk terwujud. Aidi menegaskan, TNI siap berdialog jika kedua pihak memiliki tujuan yang sama, yakni mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Baca Juga

"Dialog bisa terwujud apabila kita punya tujuan dan semangat yang sama. Kalau tujuan berbeda, apa yang mau didialogkan?" kata Aidi dalam sambungan telepon dengan Republika.co.id, Jumat (8/3).

Aidi mencontohkan dialog antara pemerintah dengan gerakan Aceh merdeka (GAM) dapat berjalan dengan baik karena memiliki tujuan yang sama, yakni NKRI. Dari dialog itu, terbentuklah MoU Helsinki sebagai upaya perdamaian pada 2005 pascakonflik yang panjang. "Kalau tujuan sama, seperti MoU Helsinki, bahwa tujuannya sama (yaitu) Aceh tetap bagian dari NKRI maka langsung melakukan langkah-langkah untuk mencapai itu, itu yang didialogkan," ujarnya.

Sedangkan, KKSB lanjut dia, tujuannya adalah pisah dengan NKRI, sedangkan TNI berjuang mempertahankan NKRI. Sehingga menurutnya antara TNI maupun KKSB tidak ada yang perlu didialogkan.

"Tujuan kita, TNI, menegakkan kedaulatan negara sampai titik darah penghabisan, sementara KKSB adalah pisah dari NKRI, bagaimana bisa dialog? Kan tidak bisa ketemu. Jadi (harus) kita samakan tujuan, samakan semangat, nanti kita mendialogkan mendiskusikan bagaimana langkah-langkah mencapai tujuan itu. Kalau tujuan beda bagaimana bisa dialog?" ujarnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA