Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sudirman Said Tahu Sutradara Pembuat Laporan ke Bareskrim

Selasa 26 Mar 2019 14:47 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Andri Saubani

Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto (kiri) berbincang dengan Direktur Materi dan Debat Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandi, Sudirman Said (kanan) saat akan memberikan Pidato Kebangsaan di Semarang, Jawa Tengah, Jumat (15/21019).

Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto (kiri) berbincang dengan Direktur Materi dan Debat Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandi, Sudirman Said (kanan) saat akan memberikan Pidato Kebangsaan di Semarang, Jawa Tengah, Jumat (15/21019).

Foto: Antara/Aji Styawan
Sudirman Said menilai pelaporan terhadapnya ke polisi sebagai fitnah musiman.

REPUBLIKA.CO.ID, BREBES – Mantan menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Sudirman Said menganggap pelaporan dirinya ke Bareskrim Polri merupakan serangan fitnah musiman, yang acap terjadi di masa-masa penting. Menurutnya serangan fitnah yang dialaminya kerap muncul di saat-saat penting.

“Misalnya waktu saya beberes mafia migas juga ada mirip begini. Kemudian ketika mengurus 'Papa Minta Saham' juga beredar cerita-cerita fitnah begini. Pun waktu maju sebagai calon gubernur,” kata Sudirman dalam keterangan tertulisnya, Selasa (26/3).

Sekarang, serangan fitnah kembali muncul saat dirinya tengah berkonsentrasi memenangkan pasangan Prabowo-Sandiaga dalam pemilihan presiden (Pilpres) 2019. Oleh karena itu, Sudirman enggan menanggapi fitnah tersebut lebih jauh.

“Tapi saya menanggapinya biasa saja. Karena sudah biasa menghadapi hal seperti ini. Saya sudah hafal nadanya, dan bisa menduga siapa sutradara dan asisten sutradaranya. Penulis skenario fiksinya juga tahu," ujarnya.

Terkait materi yang dilaporkan, Sudirman menyatakan, sebagai menteri dirinya tidak pernah berurusan dengan penunjukan kontraktor atau vendor. Hanya sesekali dia mendengar laporan perkembangan beberapa proyek strategis. Sudirman juga menegaskan kalau dirinya juga tidak mengetahui mengenai proyek Sorong Offshore Base.

Kemudian atas semua fitnah yang ditujukan kepada dirinya Sudirman menganggap ini sebagai bunga-bunga perjuangan musiman. “Saya dengar nama proyek Sorong Offshore Base saja belum pernah. Lebih baik kita fokus pada perjuangan memajukan Indonesia,” tutupnya.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA