Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Polisi Serahkan Berkas Enam Tersangka Dugaan Pengaturan Skor

Rabu 10 Apr 2019 22:40 WIB

Rep: Flori Sidebang/ Red: Esthi Maharani

Tim Satgas Anti Mafia Bola Polri saat konferensi pers terkait pelimpahan berkas perkara dan enam dugaan pengaturan skor bola di Mapolda Metro Jaya, Rabu (10/4).

Tim Satgas Anti Mafia Bola Polri saat konferensi pers terkait pelimpahan berkas perkara dan enam dugaan pengaturan skor bola di Mapolda Metro Jaya, Rabu (10/4).

Foto: Republika/Flori Sidebang
Kasus pengaturan skor akan segera disidangkan di Pengadilan Negeri Banjarnegara.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Satgas Anti Mafia Bola Polri sudah melimpahkan berkas enam tersangka kasus dugaan pengaturan skor sepakbola Indonesia. Artinya, kasus tersebut akan segera disidangkan di Pengadilan Negeri Banjarnegara.

"Penyidik kasus Satgas Antimafia Bola dari hasil laporan pada 21 Desember 2018 dinyatakan lengkap, jadi ada 6 tersangka, kemudian dari enam tersangka kami buat empat berkas perkara, setelah penyidikan pada Kejaksaan Agung 4 april 2019 itu dinyatakan lengkap dari formil maupun materil," ujar Ketua Tim Media Satgas Anti Mafia Bola, Kombes Argo Yuwono saat konferensi persi di Mapolda Metro Jaya, Rabu (10/4).

Argo juga menambahkan, selain enam tersangka, pihaknya juga melimpahkan sejumlah barang bukti yang ada. Barang bukti tersebut disita dan dimasukan ke dalam dua kotak kontainer.

Meski polisi menyerahkan para tersangka ke Kejagung, tapi para tersangka nantinya akan dibawa ke PN Banjarnegara untuk segera disidangkan. Ada tujuh mobil iring-iringan yang mengantar para tersangka. Di antaranya mobil Brimob dan tiga mobil polisi lainnya.

"Setelah ini kita serahkan nanti ke Kejaksaan Negeri Banjarnegara dengan tim Kejagung dan penyidik langsung bawa tersangka ke Banjarnegara dengan pengawalan pihak kepolisian," kata Argo.

Keenam tersangka yang diserahkan itu adalah anggota Exco PSSI dan Ketua Asprov Jawa Tengah Tjan Ling Eng alias Johar; mantan anggota Komite Wasit Priyanto dan anaknya, Anik Yuni Artika Sari; anggota Komisi Disiplin PSSI Dwi Irianto alias Mbah Putih; Direktur Penugasan Wasit PSSI Mansyur Lestaluhu; serta wasit pertandingan Nurul Safarid. Sedangkan tersangka kasus perusakan barang bukti, Joko Driyono (Jokdri), belum dilimpahkan hari ini.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA