Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Anak Muda Diminta Teladani Lalu M Zohri

Rabu 22 Mei 2019 06:16 WIB

Rep: Frederikus Bata/Muhmmad Ikhwanuddin/ Red: Gilang Akbar Prambadi

Tim estafet 4x100 meter putra Indonesia Lalu Muhammad Zohri berlari saat mengikuti latihan di Stadion Madya, Gelora Bung Karno, Selasa (7/5/2019).

Tim estafet 4x100 meter putra Indonesia Lalu Muhammad Zohri berlari saat mengikuti latihan di Stadion Madya, Gelora Bung Karno, Selasa (7/5/2019).

Foto: Antara/Muhammad Adimaja
Zohri dinilai sebagai contoh tepat bagi anak-anak yang ingin berprestasi di olahraga.

REPUBLIKA.CO.ID, SAMARINDA -- Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) RI Imam Nahrawi menyambangi pelajar Sekolah Khusus Olahraga Internasional (SKOI) di Kalimantan Timur, Selasa (21/2). Dalam pernyataannya di Kompleks GOR Utama Palaran, Simpang Pasir, Samarinda, Menpora mengingatkan para siswa tersebut untuk giat belajar dan berlatih.

Imam mencontohkan tentang apa yang terjadi pada sprinter Lalu Mohammad Zohri. "Zohri ini tamatan PPLP NTB. Dia dari keluarga biasa saja, tapi motivasinya mengalahkan segalanya. Dia atlet pertama Indonesia yang lolos ke Olimpiade 2020," kata Imam menerangkan.

Imam berharap lulusan SKOI ini ada yang mewakili Tanah Air di pentas internasional. "Suatu saat kalian akan bertanding di Asian Games, Olimpiade, biar mata dunia memandang Indonesia," kata Imam.

Menurut Imam, tidak semua anak-anak bisa lolos standar SKOI. Dengan demikian, segenap individu terpilih wajib mensyukurinya. Pada masa remajanya, Imam mengaku pernah mengikuti tes Sekolah Khusus Olahraga (SKO). Namun, pada akhirnya ia tidak memenuhi kualifikasi yang ditetapkan. "Adik-adik ini lebih beruntung dari saya. Dulu saya ikut tes SKO. Nama saya tercantum dalam daftar yang tidak masuk," ujarnya sembari menampakkan senyum.

Selanjutnya, Imam menekankan pentingnya motivasi dari dalam diri untuk mencapai hasil terbaik. Setelah sekolah dan berlatih, hasrat untuk menang juga penting.

 

photo
Warga membeli keperluan di Zohrimart.



Janji terpenuhi

Sekretaris Menpora Gatot S Dewa Broto menyampaikan, tiket Olimpiade Zohri yang sudah diperoleh merupakan janji dari Pengurus Besar Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PB PASI) beberapa waktu lalu. Kala itu, janji ini disampaikan saat meminta izin ke Kemenpora untuk tidak mengikutsertakan Zohri ke SEA Games agar dapat fokus ke Olimpiade. "Ternyata, janji itu bisa dipenuhi," kata Gatot saat dihubungi Republika.co.id.

Gatot mengatakan, masyarakat Indonesia patut bangga terhadap raihan Zohri. Terlebih lagi karena Zohri mampu memecahkan rekor atas nama sendiri. Ia tampil gemilang pada kejuaraan Seiko Golden Grand Prix 2019 di Osaka, Jepang, Ahad (19/5), ketika berhasil finis di urutan ketiga dengan catatan waktu 10,03 detik atau rekor nasional (rekornas) terbaru lari 100 meter.

Catatan 10,03 detik membuat Zohri kembali memecahkan rekor nasional sekaligus Asia Tenggara untuk jarak 100 meter. Sebelumnya, Zohri mencatatkan waktu 10,13 detik pada ajang yang berlangsung di Qatar, April lalu.

Gatot memercayai PB PASI untuk mengatur performa Zohri agar optimal mengingat kariernya masih terbilang panjang. Saat ini, Zohri masih masih berusia 18 tahun. Selain itu, lanjut Gatot, prestasi Zohri juga dapat menjadi penyemangat atlet lain untuk meraih tiket sebanyak-banyaknya di Olimpiade. Tidak menutup kemungkinan bagi cabang olahraga, seperti bulu tangkis, panjat tebing, angkat besi, dan dayung serta yang lain untuk meraih hal serupa.

"Poinnya adalah harus kerja keras agar tiket bisa diraih," ucapnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA