Selasa, 23 Safar 1441 / 22 Oktober 2019

Selasa, 23 Safar 1441 / 22 Oktober 2019

Dua Anak Meninggal, Sandiaga: Panitia Harus Tanggung Jawab

Senin 30 Apr 2018 23:43 WIB

Rep: Mas Alamil Huda/ Red: Bilal Ramadhan

Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno

Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno

Foto: ROL/Havid Al Vizki
Sandi akan pertanyakan langkah tanggung jawab dari panitia pembagian sembako di Monas

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengatakan, ada dua korban meninggal dalam acara 'Untukmu Indonesia' di Monas pada Sabtu (28/4). Korban meninggal tersebut dua-duanya warga Pademangan, Jakarta Barat.

"Ada dua korban yang mesti kehilangan nyawanya yaitu saudara kita Mahesha Junaedi dan satu lagi, adinda Rizki. Keduanya warga Pademangan," kata dia di Balai Kota, Senin (30/4) malam.

Masing-masing mereka berusia 12 tahun dan 10 tahun. Rizki bersama Mahesha harus kehilangan nyawa karena berdesak-desakan. Sandi menyebut saat ini ada investigasi lanjutan berkaitan dengan penyebab pasti dari kematian kedua korban.

"Kami sekarang sedang berkoordinasi dengan panitia untuk tindaklanjutnya dan bagaimana langkah tanggung jawab dari panitia atas kejadian yang telah terjadi. Sangat kita sayangkan," ujar dia.

Sandiaga Uno menyebut ada unsur politik dalam acara 'Untukmu Indonesia' di Monas pada Sabtu (28/4). Dia mengaku mendapat laporan dari bawahannya terkait adanya nuansa politik di kegiatan yang juga diisi dengan bagi-bagi sembako itu.

Dari laporan yang diterimanya, Sandi mengatakan adannya keharusan bagi masyarakat yang datang untuk menggunakan ciri-ciri tertentu. Cara ini, menurutnya, menunjukkan adanya motif politik dalam kegiatan tersebut dan tidak murni sesuai izin penyelenggaraannya.

"Ada yang kasih tahu, karena katanya keharusan memakai baju dengan warna dan atribut tertentu. Itu kan ada afiliasinya gimana pun juga," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA