Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Tak Terdengar Bunyi Alarm Saat Kebakaran di Kemenhub

Ahad 08 Jul 2018 15:41 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Agung Sasongko

Sejumlah petugas damkar berada didalam gedung saat melakukan proses penyisiran pasca kebakaran di gedung Kementerian Perhubungan, Jakarta, Ahad (8/7).

Sejumlah petugas damkar berada didalam gedung saat melakukan proses penyisiran pasca kebakaran di gedung Kementerian Perhubungan, Jakarta, Ahad (8/7).

Foto: Republika/Mahmud Muhyidin
Pihaknya tengah menunggu keterangan resmi kepolisian dan damkar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal Kementerian Perhubungan (Sekjen Kemenhub) Djoko Sasono mengatakan, tidak terdengar bunyi alarm saat kebakaran terjadi di Gedung Kemenhub, Ahad (8/7) dini hari. Namun, hal tersebut masih didalami dan pihaknya pun masih menunggu keterangan resmi dari pihak kepolisian maupun pemadam kebakaran.

"Alarm memang kami tidak mendengarkan bunyi alarm. Tapi memang di lantai-lantai tempat saluran itu (lorong panel listrik yang terbakar), ini yang perlu kita ketahui seperti apa," katanya saat meninjau lokasi di Kemenhub, Ahad (8/7).

Terkait apakah detektor asap berfungsi pada saat kebakaran atau tidaknya, hal tersebut juga masih didalami. Namun, ia memastikan tidak terjadi kebakaran di seluruh lantai gedung, hanya asap yang menyelimuti seluruh area gedung.

"Tentunya di semua lantai tidak ada yang namanya kebakaran. Jadi ini yang mungkin perlu kita ketahui (penyebab) asap sampai ke atas itu bagaimana," katanya. 

Saat melakukan proses penyisiran dan evakuasi, sempat terhambat karena kebakaran terjadi di hari libur. Sehingga, ada beberapa akses gedung yang terkunci.

Namun, saat kebakaran memang sedang dilakukan proses renovasi ruang interior, tepatnya di lantai 18. "Informasi yang kami terima memang ada kegiatan yang terkait dengan renovasi ruangan interior," katanya.

Terkait banyaknya korban yang dievakuasi, pihaknya juga akan melakukan pengecekan apakah ada karyawan yang lembur saat kebakaran terjadi. Dari proses penyisiran dan evakuasi, tiga korban tewas yang sebelumnya disebutkan empat korban tewas, dan 20 lainnya berhasil diselamatkan oleh petugas.

"Kita akan cek lagi, biasanya kalau laporan lembur itu akan kita kumpulkan di biro umum. Sehingga kemungkinan nanti akan bisa menyampaikan ke rekan-rekan. Karena hasil dari penyisiran tadi, kita sudah bisa dapatkan beberapa kawan-kawan kita yang sudah bisa diselamatkan dan segala macamnya," tambahnya.

Selain itu, untuk kegiatan perkantoran, ia juga masih menunggu rekomendasi dari kepolisian dan damkar apakah gedung bisa dipakai esoknya. Sehingga, pihaknya pun akan menyiapkan hal-hal untuk kegiatan perkantoran.
 
"Kami saat ini sedang menyiapkan hal hal yang tentunya perlu kita lakukan karena ini kan kantor yang kegiatan tidak bisa berhenti," tambahnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA