Senin, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 Desember 2019

Senin, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 Desember 2019

DKI Targetkan Bangun MRT Hingga 200 Kilometer

Kamis 21 Feb 2019 11:43 WIB

Rep: Mimi Kartika/ Red: Friska Yolanda

Wakil Presiden Jusuf Kalla (tengah) didampingi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (ketiga kiri) seusai meninjau pengoperasian MRT (Mass Rapid Transit) di Stasiun MRT Bundaran HI, Jakarta, Rabu (20/2/2019).

Wakil Presiden Jusuf Kalla (tengah) didampingi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (ketiga kiri) seusai meninjau pengoperasian MRT (Mass Rapid Transit) di Stasiun MRT Bundaran HI, Jakarta, Rabu (20/2/2019).

Foto: Antara/Dhemas Reviyanto
Pembangunan MRT dilakukan secara masif hingga 20 tahun ke depan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan akan membangun transportasi umum berbasis rel Moda Raya Terpadu (MRT) secara masif. Ia menargetkan, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI akan membangun MRT Jakarta sepanjang 200 kilometer (km) hingga 2029.

Baca Juga

"Tadi secara umum disepakati bahwa kita harus membangun 10 tahun ke depan itu masif seperti yang kita bicarakan bulan lalu bahwa MRT, LRT kemudian BRT itu jangkauannya harus maksimum. MRT diperkirakan sekitar 200 km sampai dengan tahun 2029," ujar Anies di Gedung DPRD DKI, Jakarta Pusat, Rabu (20/2).

Hal itu ia sampaikan usai mendampingi Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) meninjau MRT Jakarta. Bersama Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, mereka mencoba naik MRT Jakartadari Bundaran Hotel Indonesia (HI) ke Lebak Bulus pada Rabu pagi.

Anies mengatakan, MRT Jakarta Fase I akan mulai beroperasi untuk publik pada Maret 2019 mendatang. Menurutnya, tidak ada hal yang baru setelah peninjauannya bersama JK. Anies menuturkan, MRT Jakarta Lebak Bulus-Bundaran HI siap beroperasi.

Sementara Pemprov DKI tak kunjung mengumumkan tarif MRT Jakarta tersebut. Anies menyebut perhitungan tarif sudah ada dan segera akan diumumkan kepada masyarakat. 

"Sebentar, sebentar. Nanti diumumkan sendiri sudah ada perhitungannya tapi nanti kita umumkan lengkapnya," tutur Anies.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA