Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Presiden Didesak Hentikan Hubungan Diplomasi dengan Myanmar

Sabtu 16 Sep 2017 12:59 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Andi Nur Aminah

Ratusan demonstran dari berbagai kelompok masyarakat menggelar aksi bela Rohingya (ilustrasi)

Ratusan demonstran dari berbagai kelompok masyarakat menggelar aksi bela Rohingya (ilustrasi)

Foto: Republika/Taufiq Alamsyah Nanda

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Masing-masing perwakilan peserta aksi Bela Rohingya 169 mulai orasi di Lapangan Monas. Poin dari orasi mereka meminta pemerintah serius menghentikan kekerasan di Rekhine Myanmar.

Salah satu perwakilan presidium alumni 212 Selamat Maarif meminta pemerintah segera menghentikan hubungan diplomasi dengan Myanmar jika pemerintah dan militer Myanmar tidak menghentikan genosida terhadap umat Islam di Rakhine. "Dengan hormat kepada pemerintah Indonesia hentikan hubungan diplomatik dengan Myanmar dan kami mendesak PBB untuk mengirimkan pasukan perdamaiannya ke Myanmar," katanya.

Karena sesungguhnya, Selamat Maarif mengatakan, teroris itu tidak hanya dilakukan oleh umat Islam, melainkan siapa saja yang bertindak kekerasan adalah teroris. "Maka dari itu mari kita berantas teroris di Myanmar sudah jelas ada di depan mata kita," katanya.

Sementara dalam kesempatan sama perwakilan Jawara dan Advokat Eka Jaya mengajak seluruh umat Islam berangkat ke Myanmar untuk menghentikan genosida dan kekerasan di Rekhine jika pemerintah Indonesia tidak mengirimkan pasukan militernya. "Kalau pemerintah tidak turunkan pasukan militernya maka umat Islam akan turun bersama. Mari kita berangkat bersama ke Myanmar," katanya.

Karena menurut Eka berangkat ke Myanmar merupakan salah satu bentuk Jihad. Untuk itu kata dia sebagai umat Islam tidak boleh takut berangkat ke Myanmar.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA