Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Kasus Kematian Diduga Akibat Gigitan Serangga Diselidiki

Kamis 25 Apr 2019 00:50 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Korban tewas. Petugas selidiki kasus kematian warga Rajeg yang diduga akibat gigitan serangga. (Ilustrasi)

Korban tewas. Petugas selidiki kasus kematian warga Rajeg yang diduga akibat gigitan serangga. (Ilustrasi)

Foto: www.metro.co.uk
Petugas selidiki kasus kematian warga Rajeg yang diduga akibat gigitan serangga.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Pemerintah Kabupaten Tangerang, Banten melakukan pemantauan terhadap lingkungan sekitar rumah Rizki Ananda, warga yang disebut meninggal akibat gigitan serangga. Petugas telah mendatangi rumah korban yang berlokasi di Desa Sukasari, Kecamatan Rajeg.

"Petugas sudah menemui keluarga korban dan meneliti lingkungan sekitar," kata Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Tangerang, Hendra Tarmizi di Tangerang, Rabu.

Hendra mengatakan petugas berupaya untuk mengetahui dan berupaya meminta keterangan dari keluarga, termasuk dari suami korban Kusnadi. Dia mengatakan penelitian di lingkungan sekitar rumah juga dilakukan untuk mencari sarang serangga yang menyebabkan korban meninggal dunia.

Dalam keterangannya kepada petugas, Kusnadi menyatakan bahwa istrinya terkena gigitan serangga sejenis semut sebelum meninggal. Sang istri merasa sekujur tubuhnya gatal dan panas disertai sesak napas.

Kusnadi lantas membawa istrinya berobat ke Puskesmas Sepatan. Dari situ, sang istri dilarikan ke RSUD Tangerang, namun nyawanya tidak tertolong.

Beberapa tahun sebelum meninggal korban juga pernah digigit serangga jenis tomcat dan dilarikan ke rumah sakit tapi dapat sembuh. Menurut Kusnadi, korban memiliki alergi terhadap cairan serangga dan setelah terkena gigitan mengalami reaksi gatal, panas, dan disertai sesak napas.

Menanggapi kejadian tersebut, warga di Kecamatan Rajeg kemudian meminta instansi terkait untuk turun ke lokasi.
Menurut Hendra, petugas Dinkes setempat sempat membawa ahli serangga dari Institut Pertanian Bogor (IPB) ke rumah korban.

Setelah ditelusuri ke rumah korban, petugas tidak menemukan sarang serangga, termasuk semut. Padahal, berdasarkan foto yang ditunjukkan Kusnadi, petugas mendapatkan keterangan bahwa ada foto gigitan semut pada tubuh korban.

Hendra menyatakan, pihaknya telah berupaya membawa ahli forensik untuk memeriksa korban. Akan tetapi, keluarga menolak dan menyatakan kematian tersebut merupakan musibah.

"Kami mendapatkan keterangan langsung dari Kusnadi, mereka pasrah menerima musibah dan tidak perlu membawa ahli forensik," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA