Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Kisah Bentrok yang Pecah di Petamburan

Sabtu 25 May 2019 07:42 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Andi Nur Aminah

Suasana bentrokan antara petugas kepolisian dengan massa aksi di kawasan Tanah Abang, Jakarta, Rabu (22/5/2019).

Suasana bentrokan antara petugas kepolisian dengan massa aksi di kawasan Tanah Abang, Jakarta, Rabu (22/5/2019).

Foto: Antara/Galih Pradipta
Kawasan Tanah Abang dan Petamburan hari itu seperti wilayah yang mati.

REPUBLIKA.CO.ID, “Segera ke Petamburan, hati-hati di sana,” kalimat singkat bernada perintah terarah saya terima Rabu (25/5). Saya pun langsung bergegas merapikan peralatan dan berangkat meliput ke lokasi kejadian. Jujur, ada sedikit rasa khawatir dalam benak saya. Terlebih setelah mendapat informasi adanya korban jiwa dalam bentrokan itu.

Saya sengaja tak membawa sepeda motor yang biasanya menemani untuk liputan. Saya berpikir terlalu berisiko membawa kendaraan saat meliput ke lokasi kerusuhan. Menggunakan jasa ojek online pun jadi pilihan. Saya memasang tujuan Masjid An Nur, Petamburan.

Kekhawatiran semakin bertambah saat melintasi Pasar Tanah Abang. Kerusuhan yang terjadi pascapembakaran Asrama Brimob dini harinya, seperti membuat kawasan Tanah Abang wilayah mati. Semua toko di Tanah Abang tutup. Tak ada aktivitas kecuali beberapa orang bertubuh kekar dengan pakaian kaos serba hitam nampak berjaga di sepanjang area pertokoan.

photo
Pusat pertokoan Tanah Abang tutup sebagai dampak dari aksi unjuk rasa di depan gedung Bawaslu, Jakarta, Rabu (22/5).

Driver ojek online yang saya tumpangi hanya mampu mengantarkan saya hingga Jalan Jembatan Tinggi. Saya memaklumi. Dari kejauhan sekelompok massa yang berkumpul di Jalan KS Tubun nampak tengah mengamuk, berteriak-teriak mencaci aparat sambil membakar ban dan kayu. “Maaf ya mas, sampai di sini saja, hati-hati,” kata driver ojol.

Dengan keyakinan dan doa, saya memberanikan diri menuju kerumunan massa di Jalan KS Tubun. Saya mulai memotret suasana di sekitaran Jalan KS Tubun dengan telepon pintar. Yang terlihat, kawasan itu tak ubahnya seperti di Pasar Tanah Abang. Pertokoan di sepanjang jalan KS Tubun pun tak ada yang buka.

Kayu, batu, bambu bekas bentrokan masih berserakan. Sementara warga memasang penghadang di tiap gang masuk menuju permukiman. Mereka khawatir bentrokan kembali terjadi.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA