Wednesday, 17 Ramadhan 1440 / 22 May 2019

Wednesday, 17 Ramadhan 1440 / 22 May 2019

Sinyal Polisi akan Menjemput Paksa Ustaz Bachtiar Nasir

Rabu 15 May 2019 00:04 WIB

Red: Andri Saubani

Pimpinan AQL, Ustaz Bachtiar Nasir (tengah) memberikan keterangan kepada media terkait  10 tahun AQL Islamic Center di Balai Kartini, Jakarta, Selasa (11/9).

Pimpinan AQL, Ustaz Bachtiar Nasir (tengah) memberikan keterangan kepada media terkait 10 tahun AQL Islamic Center di Balai Kartini, Jakarta, Selasa (11/9).

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Ustaz Bachtiar Nasir sudah tiga kali tidak memenuhi panggilan penyidik.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Bambang Noroyono

Mabes Polri memberikan sinyal akan menjemput paksa Ustaz Bachtiar Nasir (UBN). Upaya paksa kepolisian tersebut, menyusul mangkirnya UBN dalam pemeriksaan ketiga kalinya di Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus (Ditipideksus) Bareskrim Polri.

UBN rencananya diperiksa pada Selasa (14/5), sebagai tersangka dugaan pidana penggelapan, dan pencucian uang (TPPU) dana Yayasan Keadilan untuk Semua (YKuS). Karo Penmas Mabes Polri Brigjen Dedi Prasetyo mengatakan, penyidik punya kuasa melakukan upaya paksa memeriksa UBN.

“Dari penyidik menyampaikan, dapat dilakukan penjemputan paksa terhadap yang bersangkutan (UBN),” kata dia kepada Republika, Selasa (14/5).

Dedi menjelaskan, kuasa penyidik tersebut, kata dia, diatur dalam Pasal 112 ayat 2 Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana (KUHAP). “Dari pasal itu disebutkan intinya, bahwa apabila yang bersangkutan tidak hadir lagi, maka penyidik punya kewenangan menjemput paksa yang bersangkutan untuk dibawa ke penyidikan,” sambung Dedi. 

Penjemputan paksa tersebut, kata Dedi terpaksa dilakukan lantaran UBN terhitung sudah tiga kali mangkir dari pemeriksaan. Terakhir Bareskrim Polri menyurati  UBN agar diperiksa sebagai tersangka pada Selasa (14/5).

Akan tetapi, seperti agenda pemeriksaan sebelumnya, Rabu (8/5), UBN tak datang. Salah satu pengacara UBN, Aziz Yanuar kepada Republika, Senin (13/5) memastikan, UBN tak akan bisa memenuhi panggilan Mabes Polri selama Ramadhan.

“Mungkin tidak bisa. Karena kesibukan jadwal beliau,” kata Aziz. Pada agenda pemeriksaan Selasa (14/5), Aziz juga mengatakan, UBN sedang melakukan kegiatan di luar negeri. “Beliau sedang di luar negeri, di Arab Saudi untuk menghadiri undangan Liga Muslim Dunia,” kata Aziz.

Keberadaan UBN di Arab Saudi tersebut, yang menurut Aziz menjadi alasan objektif kliennya tak hadir dalam pemeriksaan Selasa (14/5). “Tadi (13/5), kita (tim pengacara) sudah mendatangi Mabes Polri untuk memberitahukan itu (keberadaan UBN di luar negeri). Undangannya (dari Liga Muslim Dunia) juga kita sampaikan kepada Polri. Itu resmi,” ujar Aziz.

Kedatangan tim pengacara UBN tersebut, pada Senin (13/5) sekaligus meminta Bareskrim Polri menjadwal ulang pemeriksaan UBN sebagai tersangka.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA