Sunday, 16 Sya'ban 1440 / 21 April 2019

Sunday, 16 Sya'ban 1440 / 21 April 2019

Airlangga: Prioritas Golkar Tingkatkan Elektabilitas Partai

Rabu 28 Feb 2018 19:35 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Andri Saubani

Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto usai memyampaikan sambutan dalam acara rapat konsultasi DPP Partai Golkar dengan kepala daerah/wakil kepala daerah kader partai golkar di Jakarta, Senin (19/2).

Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto usai memyampaikan sambutan dalam acara rapat konsultasi DPP Partai Golkar dengan kepala daerah/wakil kepala daerah kader partai golkar di Jakarta, Senin (19/2).

Foto: Republika/Prayogi
Golkar menyerahkan kepada Jokowi soal pilihan cawapres.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartarto menegaskan terkait calon wakil presiden (cawapres) untuk saat ini pihaknya menyerahkan kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi). Menurutnya, yang terpenting untuk saat ini adalah terus bekerja untuk menggenjot elektabilitas.

"Kita Istighasah dulu. Kalau kita, serahkan ke bapak presiden yang penting sekarang kita kerja-kerja dulu. Karena kita ingin meningkatkan elektabilitas," ujar Menteri Perindustrian tersebut, disela-sela acara Istighasah di DPP Partai Golkar, Slipi, Jakarta, Rabu (28/2).

Selain itu, Airlangga menginginkan konsentrasi terhadap pilkada serentak yang diselenggarakan tahun ini tidak terpecah. Oleh karena itu, Airlangga ingin semua kader Partai Golkar bersiap memghadapi pilkada, pileg, termasuk menghadapi Pilpres 2019 mendatang. "Sekarang kita konsolidasi dulu hasil pilkada dimaksimalkan," tambahnya.

Kemudian terkait isu adanya keinginan untuk kembali mencalonkan kembali Jusuf Kalla sebagai cawapres mendampingi Joko Widodo, Airlangga enggan berkomentar banyak. Dia mengatakan akan menanyakan langsung ke Jusuf Kalla. Sementara perihal nama dirinya yang diusulkan menjadi pendamping Joko Widodo, Airlangga ingin melihat perkembangan elektabilitas lebih dulu.

"Kta tidak mau berandai-andai, kita berdoa aja dulu. Kita minta ridho Allah," tutup Airlannga.

Sebelumnya, Partai Golkar sendiri jauh-jauh hari sudah memutuskan untuk mengusung Joko Widodo maju pada Pilpres 2019. Ketika itu Partai berlambang Pohon Beringin itu masih dibawa komando Setya Novanto, yang saat ini menjadi tersangka dan menjadi tahanan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada kasus korupsi proyek pengadaan Kartu Tanda Penduduk (KTP) Elektronik.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA