Sunday, 14 Jumadil Awwal 1440 / 20 January 2019

Sunday, 14 Jumadil Awwal 1440 / 20 January 2019

Hasto: Jangan Cepat Puas dengan Hasil Survei

Rabu 09 Jan 2019 12:48 WIB

Red: Ratna Puspita

Sekretaris Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf Hasto Kristiyanto memberikan keterangan pers di Posko Cemara, Jakarta, Ahad (30/12).

Sekretaris Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf Hasto Kristiyanto memberikan keterangan pers di Posko Cemara, Jakarta, Ahad (30/12).

Foto: Republika/Prayogi
Kekuatan berpikir positif menjadi keunggulan bagi pasangan Jokowi-Ma'ruf.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Tim Kampanye Nasional capres dan cawapres Joko Widodo-Ma'ruf Amin Hasto Kristiyanto mengingatkan seluruh jajaran tim kampanye dan partai politik anggota Koalisi Indonesia Kerja (KIK) terus bekerja keras dan tidak cepat puas diri. Ia menanggapi hasil survei dari Indikator Politik Indonesia soal elektabilitas pasangan capres-cawapres peserta pemilu 2019 yang dirilis di Jakarta, Selasa (8/1).

Hasil survei dari Indikator Politik Indonesia menyimpulkan, pasangan capres-cawapres Joko Widodo-Ma'ruf Amin elektabilitasnya 54,9 persen. Jokowi-Ma'ruf unggul 20,1 persen dibandingkan dengan pasangan capres-cawapres Prabowo Subianto-Sandiaga Uno 34,8 persen, dengan undecided voters 9,2 persen.

"Hal positif dari survei tersebut semakin memerkuat dalil pokok strategi TKN Jokowi-Ma'ruf bahwa rakyat menghargai pemikiran dan tindakan positif.  Rakyat lebih mengapresiasi politik santun dan rakyat berpikir kritis serta jernih, dan tidak terpengaruh hoaks," kata Hasto, Rabu (9/1).

Karena itu, kata dia, kekuatan berpikir positif atau the power of positive thinking akan menjadi keunggulan bagi pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin pada Pemilu Presiden 2019. Dari kesimpulan hasil survei Indikator Politik Indonesia tersebut, Hasto semakin percaya bahwa elektoral pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin merupakan buah kerja politik positif, kerja politik untuk bangsa dan negara.  

"Terbukti bahwa hoaks dan fitnah hanya berdampak pada peningkatan militansi parpol dan tim kampanye masing-masing, tetapi tidak memiliki dampak elektoral yang signifikan," katanya.

Menurut dia, rakyat juga menilai bahwa pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin yang menjadi korban fitnah. "Jadi pertanyaan yang sering saya ajukan ke rakyat, mau memilih yang baik atau yang buruk, mau memilih yang putih atau hitam, mau memilih yang nasionalis agamis sebagai satu kesatuan, menjadi sangat relevan, dan telah dijawab oleh rakyat dengan elektoral Pak Jokowi yang jauh di atas Pak Prabowo," katanya.

Terkait hasil survei tersebut, Hasto percaya bahwa komitmen Jokowi untuk hijrah dari politik hoaks menuju wajah politik yang memperjuangkan kebenaran, keadilan, kemanusiaan, dan pada saat bersamaan membangun harapan yang berkemajuan, menjadi semakin relevan. "Selamat tinggal politik hoaks dan fitnah, berpolitiklah dengan cara-cara yang mendidik dan mencerahkan," katanya.

Sementara Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi menyatakan, pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin masih belum aman untuk memenangkan Pemilu Presiden 2019. Sebab, masih ada sekitar 25 persen swing voters atau pemilih yang masih dapat berubah pilihannya. 

Elektabilitas kedua pasangan capres-cawapres tersebut juga dinilai masih akan berubah selama tiga bulan ke depan hingga hari penyelenggaraan pemungutan suara, 17 April 2019.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES