Minggu, 19 Jumadil Akhir 1440 / 24 Februari 2019

Minggu, 19 Jumadil Akhir 1440 / 24 Februari 2019

Pernyataan Lengkap Capres-Cawapres Soal Korupsi

Jumat 18 Jan 2019 02:58 WIB

Red: Muhammad Hafil

Capres Nomor urut 01 Joko Widodo bersalaman dengan Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto usai debat pertama pasangan calon presiden dan wakil presiden pemilu 2019 di Jakarta, Kamis (17/1).

Capres Nomor urut 01 Joko Widodo bersalaman dengan Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto usai debat pertama pasangan calon presiden dan wakil presiden pemilu 2019 di Jakarta, Kamis (17/1).

Foto: Republika/Prayogi
Prabowo ingin menaikkan gaji ASN, Jokowi inginkan perekrutan berbasis kompetensi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Setelah Prabowo-Sandi menyampaikan visi dan misinya, materi debat dilanjutkan ke pertanyaan terkait korupsi dan nepotisme. Imam Priyono mempersilakan Jokowi-Ma’ruf mengambil pertanyaan yang disiapkan dalam sebuah amplop.

Imam Priyono: 2019. Dan sekarang kita memasuki ke tema korupsi dan nepotisme.

Mohon maaf, korupsi dan terorisme. Dan peraturan nya masih tetap sama dengan

segmen sebelumnya dan pertanyaan ya saya lagi kami mengingatkan hanya akan kami bacakan sebanyak satu kali. kami berharap dalam debat kali ini narasi kuat dan fundamental hadirdi tengah ruang publik.

Di meja saya sudah ada lima buah amplop dari huruf A hingga huruf E. Kemudian pilihan akan diambil kembali oleh masing-masing paslon dan akan di bantu oleh Ira Koesno. Ira menuju yang pertama ke pasangan 01 kami persilakan Pak jokowi dan pak Maruf. Silakan siapa yang mau mengambil. Saya ditunjukkan pak ya. A,amplop A, saya langsung ambil amplop A. ini amplopnya masih tersegel dan saya akan langsung bacakan pertanyaannya.

Baik, saya hanya bacakan sekali mohon diperhatikan. Untuk menduduki jabatan

publik seringkali dibutuhkan biaya yang sangat tinggi, sehingga setelah menduduki

jabatan perilaku korupsi kerap tidak terhindarkan. Apa strategi Anda untuk

mengatasi politik berbiaya tinggi ini. Waktunya 2 menit di mulai saat anda berbicara.

Jokowi: korupsi dan kita bisa mendapatkan pejabat-pejabat publik yang memiliki integritas, yang memiliki kapasitas yang baik dan kita harapkan dengan recruitment

recruitment ini jabatan-jabatan baik itu Bupati, baik itu Walikota, baik itu gubernur dan seterusnya kita akan dapatkan putra-putri terbaik karena memang recruitment-nyaberjalan dengan transparan, akuntabel, dan bisa semua orang melihat dan sekarang sudah kita lakukan.

Contoh rekrutmen ASN kita PNS kita bila pasar terbuka. semuanya bisa cek, hasilnya juga bisa cek, anak saya tidak bisa terima di situ karena memang tidak lulus. Makasih.

Imam Priyono: Waktu habis kami persilakan paslon 02 menanggapi waktunya 1 menit.

Prabowo:  Ya jadi kalau kami menilai bahwa perlu ada langkah-langkah

yang lebih konkrit praktis dan segera. Sebagai contoh, bagaimana bisa seorang gubernur gajinya  delapan juta. Kemudian dia mengelola provinsi umpamanya Jawa Tengah yang lebih besar dari Malaysia dengan APBD yang begitu besar jadi ini hal-hal yang tidak realistis.

Jadi saya kira seorang kepala pemerintah eksekutif kalau benar-benar berniat untuk memperbaiki itu kita segera berani melakukan terobosan-terobosan supaya penghasilan para pejabat publik itu sangat besar. Kemudian kita potong semua kebutuhan kebutuhan kampanye, sebagai  contoh TV adalah milik rakyat dunia maya jadi enggak boleh kita terlalu banyak bayar untuk muncul di TV. Demikian juga radio demikian juga baliho-baliho di kota-kota itu harus....

Imam Priyono: Waktunya habis 

Prabowo Subianto: Yak terima kasih.

Imam Priyono: Selanjutnya saya persilakan kembali di tanggapi waktunya 1 menit.

Jokowi: ya tadi sudah saya sampaikan bahwa rekrutmen yang berbasis kompetensi dan bukan finansial itu menjadi kunci. saya berikan contoh saya sendiri, pada saat pemilihan walikota saya betul-betul menggunakan anggaran begitu sangat kecil. ke partai pun waktu pemilihan gubernur di DKI Jakarta saya tidak mengeluarkan uang

sama sekali. pak Pak Pak Prabowo pun juga tahu mengenai itu, ketua partai pendukung pun juga tahu mengenai itu. tetapi memang ini sekali lagi memerlukan sebuah proses

yang panjang, memerlukan proses yang panjang. Artinya apa pergerakan politik itu bisa dimulai dari relawan. Bisa dimulai dari keinginan publik untuk mendapatkan pemimpin-pemimpin yang tanpa mengedepankan finansial.

Imam Priyono: Waktunya habis. Sebelum kami melanjutkan, kami mengingatkan untuk para pendukung khususnya 02 mohon kami berharap saling menjaga dan saling menghormati. Dan selanjutnya kami akan menuju ke sesi 2 tema korupsi dan kami persilakan Ira menuju ke paslon 02.

Ira Koesno:  Pak Prabowo Pak Sandy silakan yang akan mengambil  ditunjukkan pak sandi ke kamera ya saya bisa minta.

Imam Priyono:  Amplop D baik masih tersegel. Mohon disimak saya hanya bacakan satu kali. Birokrasi merupakan ujung tombak negara untuk memenuhi hak-hak warga dan pembenahan birokrasi merupakan salah satu upaya untuk memberantas korupsi. Bagaimana langkah-langkah Anda untuk mewujudkan birokrasi yang bebas dari korupsi waktunya dua menit

Prabowo Subianto: Berkali-kali saya utarakan di ruang publik, akar masalahnya adalah bahwa penghasilan para pegawai negeri para birokrat-birokrat itu kurang,

tidak realistis, kalau saya memimpin negara ini pemerintahan, saya akan perbaiki kualitas hidup  semua birokrat dengan realistis kemudian bertanya uangnya dari mana. Saya akan tingkatkan tax ratio yang sekarang berada di 10 persen bahkan lebih rendah, kita kembalikan ke minimal 16 persen.

Tax ratio berarti kita akan dapat mungkin minimal 60 mil tiap dollar lebih. Dengan demikian saya akan perbaiki gaji-gaji semua pejabat birokrat dan semua pegawai negeri saya kira dengan kita tingkatkan gajinya dengan signifikan, perbaiki kualitas hidup, jamin kebutuhan kebutuhan dia kalau dia masuk korupsi yang kita harus tindak

 sekeras kerasnya ya kalau perlu kita contoh tindakan tindakan drastis negara-negara lain kita taro di manangkin suruh tambang pasir di pulau yang terpencil  terus-menerus mungkin. Jadi kita perbaiki penghasilannya. Itu yang kita perlukan. Tidak masuk akal pejabat begitu penting    penghasilannya sedikit tetapi sesudah itu kita awasi dengan ketat dengan segala senjata   instrumen perangkat yang kita miliki inspektorat pengawas.

pengawas tadi saya sebut kejaksaan polisi KPK kami akan perkuat KPK kami akan bikin KPK  jika di daerah-daerah di provinsi-provinsi kami akan tambah anggaran KPK KPK harus menjadi penegak antikorupsi di Republik Indonesia ini.

Imam Priyono: Masih ada waktunya.

Sandiaga Uno:  Benahi pencatatan dan aset negara penting.

Imam Priyono: selanjutnya kami persilakan paslon no 1 untuk menanggapi waktunya 1 menit.

Jokowi:   Saya tidak setuju apa yang tadi disampaikan oleh Pak Prabowo karena kita tahu kita tahu  gaji di ASN kita PNS kita sekarang ini menurut saya sudah cukup dengan tambahan tunjangan kinerja yang sudah besar. Yang penting buat saya sekarang adalah perampingan birokrasi kemudian ada mekanisme 

sistem rekrutmen putra-putri terbaik melalui merit sistem mutasi bidang promosi sesuai  dengan kompetensi, sesuai dengan integritas, sesuai dengan prestasi, sesuai dengan rekam jejak, dan kemudian yang kedua juga ada pengawasan internal yang kuat di penting sekali pengawasan internal dan juga tentu saja pengawasan eksternal baik dari masyarakat baik dari media saya kira penting sekali baik dari komisi ASN penting sekali pengawasan internal ini bagi perbaikan untuk birokrasi yang bersih terimakasih

Imam Priyono:  Selanjutnya kami persilakan kembali untuk paslon 02 memberikan tanggapan.

Prabowo Subianto: Ya saya kira terus masalahnya yang saya lihat saya pelajari dari

kasus banyak negara adalah tadi walaupun ada tunjangan ada macem-macem yang disebut untuk kinerja tapi tetap ada ketakutan para birokrat akan masa depan mereka jadi di-di situlah terjadi sikap ragu-ragu dan sikap tidak kuat mendel mendapat godaan tawaran tawaran dari swasta untuk bertindak di luar kepentingan rakyat kepentingan umum.

Sandiaga Uno:  Ya dengan membenahi pencatatan aset negara saya pengalaman

waktu di DKI bahwa kita bisa mendapatkan predikat wajar tanpa pengecualian

itu digunakan dengan memotivasi para ASN menggunakan teknologi informasi kalo kita sudah tahu aset kita mungkin akan lebih sulit untuk di korupsi ke depan.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA