Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

DPR Minta Polri Ikut Ungkap Dugaan Mutilasi WNI di Malaysia

Selasa 12 Feb 2019 03:08 WIB

Rep: arif satrio nugroho/ Red: Dwi Murdaningsih

Pembunuhan (Ilustrasi)

Pembunuhan (Ilustrasi)

Foto: pixabay
Polisi meminta keluarga kedua korban untuk memberikan data DNA.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua DPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) meminta Polri untuk turut berkoordinasi dengan Polisi Diraja Malaysia (PDRM) dalam mengungkap kasus dua warga negara Indonesia yang diduga menjadi korban di daerah Sungai Buloh, Selangor, Malaysia. Kepolisian juga meminta keluarga korban untuk membantu proses identifikasi.

"Kita juga mendorong Kepolisian Republik indonesia melalui interpol, untuk juga terjun mengungkap terjadinya kasus mutilasi warga negara kita di malaysia," kata Bamsoet di Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (11/2).

Bansoet juga berkomunikasi dengan piminan Polri untuk meminta Polri segera mengirim tim. Polri diketahui mempunyai perwakilan di kedutaan Malaysia untuk mengukap motif sekaligus siapa yg dimutilasi. "Apakah itu warga negara kita yang sedang berkunjung wisata ke sana, ataukah dia pelajar atau mahasiswa atau dia bekerja disana," ujar Bamsoet.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal Polisi Dedi Prasetyo menuturkan, Polri meminta keluarga kedua korban untuk memberikan data DNA guna mengonfirmasi tubuh korban.

Ia menambahkan, Meski PDRM berwenang penuh dalam pengungkapan kasus itu, lanjut Dedi, Polri akan berupaya membantu mengumpulkan identitas korban. Korban diduga bernama Nuryanto selaku pengusaha tekstil yang hendak berbisnis dengan relasinya di negeri Jiran dan rekannya, Ai Munawaroh. Jasad mereka ditemukan di dekat Sungai Baloh pada Januari 2019, dalam keadaan membusuk

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA