Minggu, 21 Safar 1441 / 20 Oktober 2019

Minggu, 21 Safar 1441 / 20 Oktober 2019

WNI di AS: Kami Takut Nyoblos, Pak!

Selasa 12 Feb 2019 10:49 WIB

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Ratna Puspita

Joko Widodo dan KH Ma'ruf Amin

Joko Widodo dan KH Ma'ruf Amin

Foto: EPA-EFE/Bagus Indahono
TKN menjemput suara berlanjut ke Philadelphia, Amerika Serikat.

REPUBLIKA.CO.ID, PHILADELPHIA -- Tim Kampanye Nasional (TKN) menjemput suara berlanjut ke Philadelphia, Amerika Serikat (AS). Sekitar 4.000 Warga Negara Indonesia (WNI) di negara bagian tersebut disambangi konvoi TKN yang dipimpin mantan menteri perdagangan indonesia Muhammad Lutfi.

Dalam pertemuan di area McKean, Philadelphia selatan, WNI mengungkapkan kekhawatirannya menyalurkan suara dalam pilpres kali ini. Mereka mengaku membutuhkan jaminan keamanan para kandidat presiden dari ancaman-ancaman.

"Tolong yakinkan kami, apakah keamanan kami akan terganggu bila memilih Pak Jokowi? Karena kami merasakan ancaman, kami takut nyoblos, Pak," kata salah satu WNI yang telah lama menetap di Philadelphia, Aldo Siahaan, dalam keterangan resmi, Selasa (12/2).

Menanggapi pertanyaan tersebut, Muhammad Lutfi menjabarkan secara singkat sejarah penindakan keamanan di Indonesia di masa lalu. Khususnya, penindakan yang menyebabkan banyak etnis Tionghoa lari dari Indonesia pada 1998.

Selain itu, Lutfi juga menjelaskan situasi pengamanan di Indonesia saat ini. Salah satu misi Nawacita dari pasangan calon nomor urut 01, ia menyebutkan, perlindungan bagi segenap bangsa dan memberikan rasa aman pada seluruh warga. 

Wakil Direktur Penggalangan Perempuan TKN Lathifa Al Anshori menambahkan, dalam strategi firehose of falsehood yang digunakan oleh lawan politik Jokowi ini, segmen minoritas juga diganggu secara tidak sadar. "Pemilu kali ini perang psikologi. Jadi tanpa disadari, sudah sejak lama Bapak dan Ibu dijejali informasi-informasi yang mampu melahirkan ketakutan tersebut," katanya.

Menurut survei yang dirilis Denny JA, persentase pemilih Jokowi-KH Ma’ruf Amin dari segmen minoritas mencapai 86,5 persen. Sebab, dia mengatakan, jumlah pendukung yang tinggi di segmen ini maka lawan politik sengaja ingin membuat pemilih merasa terancam hingga tak ingin ke TPS supaya suara Jokowi berkurang.

Keikut sertaan aktris Christine Hakim membuat masyarakat Indonesia di Philadelphia histeris dan bersuka cita. Agenda pertemuan yang berlangsung di hari minggu ini ditutup dengan menyanyikan lagu “Tanah Airku” dan “Indonesia Pusaka” yang menimbulkan haru di antara diaspora Indonesia di AS.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA