Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Sekjen PP Muhammadiyah Imbau Kegiatan Keagamaan tak Politis

Jumat 22 Feb 2019 17:23 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Muhammad Hafil

Logo Muhammadiyah.

Logo Muhammadiyah.

Foto: Antara
Doa hendaknya dilakukan dengan ikhlas.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Sekjen Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Abdul Mu'ti, mengatakan sebaiknya kegiatan keagamaan tidak dicampur aduk dengan agenda politik. Mu'ti mengatakan, dalam tuntunan yang mulia dalam beribadah untuk manusia memohon pertolongan Allah, munajat hakikatnya adalah do'a. Sesuai dengan tuntunan Islam, menurutnya, do'a hendaknya dilaksanakan secara ikhlas.

Seharusnya, do'a dilaksanakan untuk tujuan kemaslahatan pribadi dan umum. Dalam hal ini, ia mengatakan do'a hendaknya dilaksanakan dengan tadharru dan hufyah, kata yang lembut dan ketenangan. 

"Tentu hak siapa saja untuk dukung-mendukung. Tapi arenanya harus dilakukan dengan cara yang tepat dan tempat yang sesuai ketentuan," kata Mu'ti, melalui pesan elektronik kepada Republika.co.id, Jumat (22/2).

Hal ini menanggapi kegiatan do'a dan dzikir bersama yang digelar di Lapangan Monas, Jakarta, pada Kamis (21/2) malam tadi. Acara bertajuk 'Munajat 212 Mengetuk Pintu Langit Doa Bersama untuk Keselamatan Bangsa dan Agama' itu diduga memuat  unsur politis.Menurut Mu'ti, nuansa politik dan politisasi agama sangat kental dalam kegiatan semacam ini. 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA