Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Tim Ekonomi Jokowi Diimbau Bersatu

Senin 30 Mar 2015 21:29 WIB

Red: Angga Indrawan

  Presiden Joko Widodo (kiri) berbincang dengan Wapres Jusuf Kalla (kanan) sebelum rapat terbatas kabinet di Kantor Presiden, Jakarta, Kamis (5/3).   (Antara/Andika Wahyu)

Presiden Joko Widodo (kiri) berbincang dengan Wapres Jusuf Kalla (kanan) sebelum rapat terbatas kabinet di Kantor Presiden, Jakarta, Kamis (5/3). (Antara/Andika Wahyu)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua DPR RI dari Fraksi Partai Demokrat, Agus Hermanto meminta jajaran menteri bidang ekonomi di Kabinet Kerja Jokowi bersatu meningkatkan ekspor. Menurutnya, peningkatan ekspor bermanfaat besar menguatkan nilai tukar rupiah. Nantinya, kata dia, harga bahan bakar minyak pun dapat turun.

"Tim ekonomi Jokowi harus bersatu-padu menguatkan ekonomi sehingga ekspor naik, rupiah stabil," jelas Agus Hermanto dijumpai di Kantor DPP Partai Demokrat, Senin (30/3).

Pernyataan Agus terkait dengan langkah pemerintah menaikkan harga BBM jenis solar dan premium untuk wilayah luar Pulau Jawa, Pulau Madura, dan Pulau Bali (Jamali), masing-masing Rp 500 per liter. Penaikan berlaku sejak Sabtu (28/3).

Agus menilai saat ini perekonomian nasional menurun drastis. Hal itu, kata dia, disebabkan jajaran menteri Jokowi khususnya di bidang perekonomian tidak bisa melakukan langkah antisipasi.

"Akibatnya nilai rupiah turun, dan bisa dipastikan harga BBM akan naik karena membeli BBM itu dengan dolar," jelas Agus.

Agus berharap pemerintahan Jokowi bisa menstabilkan rupiah dengan cara memperkuat ekspor. Namun hal itu menurut dia, harus dilandasi komitmen dari kementerian bidang ekonomi.

"Sekarang bagaimana bisa memperkuat ekspor kalau produksi ikan turun drastis, karena nelayan tidak bisa melaut. Lalu Menteri Kelautan dan Perikanan lebih senang mengebom kapal, padahal harga bomnya lebih mahal dari kapal yang diledakkan," kata Agus.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA