Jumat, 19 Safar 1441 / 18 Oktober 2019

Jumat, 19 Safar 1441 / 18 Oktober 2019

Syahrul Yasin Nyatakan Jadi Ketum Golkar Bukan Prioritasnya

Ahad 08 Mei 2016 17:25 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Bayu Hermawan

Bakal Calon Ketua Umum Partai Golkar Syahrul Yasin Limpo saat berbicara kepada media di Jakarta, Ahad (8/5). (Republika/Tahta Aidilla )

Bakal Calon Ketua Umum Partai Golkar Syahrul Yasin Limpo saat berbicara kepada media di Jakarta, Ahad (8/5). (Republika/Tahta Aidilla )

Foto: Republika/ Tahta Aidilla

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Syahrul Yasin Limpo akhirnya lolos sebagai salah satu calon ketua umum (Caketum) Partai Golkar. Meski begitu, ia menilai menjadi ketua umum bukanlah prioritas, sebab baginya yang terpenting adalah mengawal serta menghentikan permainan uang dalam proses musyawarah luar biasa (Munaslub).

"Masalah menang atau kalah bukan yang penting, masalah Ketum adalah kesekian kalinya, bukan yang utama. Tapi paling penting kita mampu menghadirkan peringatan-peringatan bahwa bentuk distrosi terkait rekruitmen di sekitar kita minimal tidak dibudayakan," katanya di Jakarta, Ahad (8/5).

Menurutnya yang terpenting adalah bagaimana mengakhiri praktik politik uang dalam proses rekruitmen calon ketua umum Partai Golkar. Ia pun menilai positif dan maju langkah steering committe (SC) yang telah meloloskannya sebagai Caketum meskipun tanpa memberikan setoran uang Rp 1 miliar.

"Di dalam Munaslub ini paling tidak menjadi simbol masalah-masalah uang dan bentuk distorsi telah kita awali untuk kita hentikan. Cara-cara yang tidak tepat sponsori uang kita akhiri dan ini prosesnya," ujarnya.

Lebih lanjut, ia berharap pelaksanaan Munaslub Golkar dapat berjalan baik dan prosesnya dapat menjadi pembelajaran politik. Syahrul mengatakan, tugas utamanya yakni mengawal berjalannya Munaslub agar tidak melibatkan politik uang.

Menurutnya, terdapat tiga hal dari partai politik yang harus tetap dijaga. Pertama, sistem rekruitmen dalam kepemimpinan sebuah partai politik.

"Tidak boleh diawali dengan cara-cara yang bisa membudayakan dan melegitimasi stigma bahwa terjadi proses-proses dan bentuk-bentuk uang dan lain-lain. Saat ini Golkar membuktikan mau melangkah lebih baik," jelasnya.

Kedua, partai politik harus peduli dan memperjuangkan kepentingan rakyat. Dan ketiga, partai politik harus dapat menjaga norma politik sehingga dapat menjadi budaya berpolitik yang baik.

"Pembudayaan politik dimulai dari parpol dan tidak hanya Golkar. Kita berharap semua parpol harus menjadi kekuatan dan pilar untuk menjaga norma parpol dengan baik dan benar," ucapnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA