Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Anies Baswedan: Novel Sudah Lima Kali Dapat Ancaman

Selasa 11 Apr 2017 15:41 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Calon Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan bertemu dengan penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan di RS Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara, Selasa (11/4) pagi.

Calon Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan bertemu dengan penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan di RS Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara, Selasa (11/4) pagi.

Foto: dok.Istimewa/ Anies-Sandi Media Center

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Calon gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan yang juga sepupunya sering mendapat ancaman, khususnya saat sedang menangani kasus-kasus besar.

"Novel sudah lima kali mendapat ancaman. Tapi kami percaya, menegakkan kebenaran melawan korupsi itu akan berhadapan dengan tantangan," kata Anies seusai menjenguk Novel di Rumah Sakit Mitra Keluarga, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Selasa.

Meskipun kerap mendapat ancaman, Anies meyakini hal itu tidak akan mengendorkan perlawanan Novel terhadap korupsi. Anies menyebut perjuangan Novel sama dengan para pendahulunya.

"Kami akan meneruskan perjuangan orang tua kami. Dulu orang tua kami bertarung untuk republik, sekarang kami bertarung menjaga republik agar tetap bersih. Novel berada di garda terdepan untuk berhadapan dengan para koruptor," tuturnya.

Anies menyatakan, dia sekeluarga akan mendukung Novel sepenuh hati. Dia percaya Novel adalah sosok yang tangguh dan kuat serta dapat menghadapi semua tantangan dan ancaman.

Anies datang ke Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading saat Novel sedang menjalani operasi. Menurut Anies, prosedur operasi dengan pembiusan total itu untuk membersihkan cairan kimia yang ada di menempel di tubuh Novel seperti tangan, kulit muka dan mata.

Anies juga menceritakan kronologis kejadian yang menimpa Novel berdasarkan penuturan teman-temannya yang ada di masjid tempat Novel hendak melaksanakan shalat Subuh.

Baca juga,  Novel Baswedan Diserang Air Keras, Ini Kata Setya.

"Tadi saya mengobrol dengan teman Novel. Saat kejadian Novel dilempar air keras dengan cangkir. Lalu dia lari ke masjid dan membasuh mukanya tetapi tetap luka. Luka paling parah mata sebelah kiri," katanya.

Novel mengalami penyiraman air keras oleh orang tidak dikenal saat hendak shalat subuh di Masjid Al-Ihsan, Kelapa Gading, Jakarta Utara. Saat ini, Novel masih terus mendapatkan perawatan intensif di RS Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA