Jumat, 19 Ramadhan 1440 / 24 Mei 2019

Jumat, 19 Ramadhan 1440 / 24 Mei 2019

Innalillahi, Paman Ketum PBNU Meninggal Dunia

Senin 07 Agu 2017 11:49 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Bilal Ramadhan

Ketum PBNU, KH Said Aqil Siradj

Ketum PBNU, KH Said Aqil Siradj

Foto: istimewa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sesepuh Pondok Pesantren Gedongan Cirebon, KH Amin Siradj berpulang ke rahmatullah pada Senin (7/8) pagi tadi. Kiai Amin merupakan paman dari Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Said Aqil Siradj.

Adik Kandung Kiai Said Aqil, KH Musthofa Aqil Siradj membenarkan berita duka tersebut. Menurut dia, pamannya itu meninggal sekitar pukul 4.30 WIB setelah shalat subuh. "Betul, meninggal dunia pada jam 4.30 WIB tadi. Mohon doanya," ujarnya saat dihubungi Republika.co.id, Senin (7/8).

Kiai Musthofa sendiri saat sudah sampai di Cirebon untuk mengantarkan pamannya ke liang lahat. Menurut dia, Kiai Amin lahir dengan delapan saudara lainnya dan Kiai Amin merupakan yang termuda.

"Kiai Amin Siradj itu merupakan anak yang paling muda dari delapan bersaudara. Jadi dari Maksum Siradj, Yusuf Siradj, Aqil Siradj, Rahmad Siradj, dan ada perempuan tiga, dan ini yang terakhir Amin Siradj," ucapnya.

Menurut dia, Kiai Amin merupakan sosok kiai yang alim dalam membaca kitab. Tidak hanya itu, kata dia, Kiai Amin juga seorang penghafal Alquran atau hafidz. "Beliau hafal Alquran dan alim baca kitab. Orang alim begini jarang. Biasanya kan hafal Alquran tapi kurang alim baca kitab. Alim baca kitab, tapi tidak hafal Alquran. Tapi kalau Kiai Amin alim keduanya," kata Kiai Musthofa.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA