Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Ketum Golkar Nilai Jokowi-Ma'ruf Dapat Nomor Keberuntungan

Sabtu 22 Sep 2018 02:10 WIB

Red: Bayu Hermawan

Pasangan Capres Petahana dan Cawapres, Joko Widodo (Jokowi) (tengah)- Ma'ruf Amin (ketiga kanan) bersama Ketua Tim Kampanye Nasional, Erick Thohir (kedua kiri), Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional, Moeldoko (kiri), Ketum Hanura Oesman Sapta Odang (kanan) dan Ketum PKB Muhaimin Iskandar (kedua kanan)  menemui para pendukungnya sebelum mendatangi kantor KPU RI di Tugu Proklamasi, Jakarta, Jumat (21/9).

Pasangan Capres Petahana dan Cawapres, Joko Widodo (Jokowi) (tengah)- Ma'ruf Amin (ketiga kanan) bersama Ketua Tim Kampanye Nasional, Erick Thohir (kedua kiri), Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional, Moeldoko (kiri), Ketum Hanura Oesman Sapta Odang (kanan) dan Ketum PKB Muhaimin Iskandar (kedua kanan) menemui para pendukungnya sebelum mendatangi kantor KPU RI di Tugu Proklamasi, Jakarta, Jumat (21/9).

Foto: Republika/Mahmud Muhyidin
Parpol pendukung dua kubu pasangan capres-cawapres memaknai nomor urut pilpres.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Partai politik pengusung pasangan calon presiden dan calon wakil presiden (capres-cawapres) dari kedua kubu, memberi makna tersendiri atas perolehan nomor urut peserta pemilu presiden 2019. Pada pilpres mendatang pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin mendapat nomor urut 01, sementara Prabowo-Sandiaga mendapat nomor urut 02.

Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartarto mengatakan, pasangan Jokowi-Ma'ruf mendapat nomor urut satu, adalah nomor keberuntungan. Menurutnya, pada pemilu presiden, peserta pemilu berlomba-lomba untuk menang sehingga menjadi RI-1.

"Pasangan Jokowi-Ma'ruf, mendapat nomor urut satu, semoga lebih dekat menuju ke RI-1," ujarnya.

Sementara Ketua Dewan Pembina Partai Berkarya, Siti Hediati atau Titiek Soeharto, mengatakan nomor urut dua, bermakna kedamaian dan kemenangan bagi pasangan Prabowo-Sandiaga. "Nomor urut dua juga disebut sebagai 'victory' atau kemenangan," ucapnya.

Menurut Titiek, pasangan Prabowo-Sandiaga yang mendapat nomor urut dua, diharapkan dapat memenangkan pemilu presiden 2019. Partai Berkarya adalah salah satu partai politik pendukung pasangan Prabowo-Sandiaga yang tergabung dalam Koalisi Indonesia Adil dan Makmur (KIAM).

Pada pengambilan nomor urut peserta pemilu presiden, KPU mengatur pengambilan nomor urut melalui dua tahap. Tahap pertama, adalah pengambilan nomor untuk penentuan siapa yang lebih dulu mengambil nomor urut.

Pada tahap pertama ini, cawapres Sandiaga mendapat nomor urut satu, sedangkan cawapres Ma'ruf Amin dapat nomor urut dua. Itu artinya, Prabowo memgambil nomor urut lebih dulu.

Pada pengambilan nomor urut, Prabowo mengambil nomor urut lebih dulu dan diikuti dengan Jokowi. Pada saat dibuka secara bersama-sama, ternyata Jokowi mendapat nomor urut satu serta Prabowo mendapat nomor urut dua.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA