Minggu, 21 Ramadhan 1440 / 26 Mei 2019

Minggu, 21 Ramadhan 1440 / 26 Mei 2019

Surya Paloh: Kepentingan Pragmatis Ganggu Kerukunan

Sabtu 15 Des 2018 07:04 WIB

Red: Ratna Puspita

Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh

Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Surya Paloh mengingatkan semangat kesatuan dan persatuan harus tetap dijaga.

REPUBLIKA.CO.ID, LOMBOK BARAT -- Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh mengatakan, kepentingan praktis dan pragmatis dapat mengganggu semangat kerukunan yang telah terjalin selama ini. Karena itu, semangat kesatuan dan persatuan harus tetap dipegang teguh.

"Ada potensi semangat kerukunan kita terganggu, kebersamaan kita terganggu yang disebabkan kepentingan praktis dan pragmatis," kata Surya Paloh saat menjadi pembicara Kuliah Umum Kebangsaan "Merawat Kebhinekaan, Menjaga Persatuan, Berjuang demi NKRI" di Aula Bupati Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat, Jumat (14/12).

Pencetus gerakan perubahan (restorasi) ini mengharapkan agar ideologi Pancasila dan semangat ke-Indonesiaan harus dijadikan pedoman dalam menjalankan segala kehidupan bermasyarakat. Apalagi, ditengah kebebasan sistem demokrasi yang ada saat ini.

"Hari ini sudah sulit bagi kita mengambil keputusan yang diambil atas azas musyawarah dan mufakat. Dan itu kenyataan," ucapnya.

Ketua Umum Partai NasDem itu mengajak masyarakat tidak hanya memikirkan tahun politik, tetapi harus mempersiapkan pembangunan Indonesia kedepan. "Saya mengajak tidak hanya memikirkan episode 2018-2019, yang seakan menjadi segalanya bagi kita. Tidak. Indonesia masih perlu mempersiapkan generasi berikutnya," ujar Surya dihadapan tiga ribu orang.

Karena itu, perlu pemikiran-pemikiran besar untuk membangun semangat Indonesia yang kokoh. "Politik hari ini, bisa hijau, bisa kuning, bisa biru. Itu biasa. Tapi sekali Indonesia, tetap Indonesia," ucapnya.

Surya Paloh juga menyayangkan intoleransi beragama saat ini semakin naik, sementara toleransi berjalan ditempat. "Sangat disayangkan intoleransi semakin naik berdasarkan hasil survei. Ini juga menunjukkan toleransi di Indonesia jalan ditempat," tuturnya.

 

 

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA