Kamis, 17 Syawwal 1440 / 20 Juni 2019

Kamis, 17 Syawwal 1440 / 20 Juni 2019

Muzani: Orang-Orang di Lingkaran BPN Digerus Satu per Satu

Senin 11 Feb 2019 13:22 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro, Arif Satrio Nugroho/ Red: Andri Saubani

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Gerindra Ahmad Muzani menyampaikan malam ini susunan tim pemenangan Prabowo-Sandi akan difinalisasi, di Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Rabu (18/9).

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Gerindra Ahmad Muzani menyampaikan malam ini susunan tim pemenangan Prabowo-Sandi akan difinalisasi, di Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Rabu (18/9).

Foto: Republika/Ali Mansur
Menurut Muzani, kasus hukum diproses terhadap mereka yang mendukung Prabowo-Sandi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzanni menilai ada ketimpangan hukum terjadi menyusul penetapan status tersangka kasus pelanggaran pemilu terhadap Ketua Umum Persaudaraan Alumni 212. Menurutnya, kasus-kasus hukum yang diproses justru mereka yang selama ini mendukung pasangan calon nomor urut 02 Prabowo-Sandiaga.

"Sekarang sudah mulai bahwa orang-orang yang berpotensi mendulang suara di lingkaran BPN udah mulai digerus satu persatu. Ada Ahmad Dhani, Slamet Ma'arif, mungkin nanti siapa dan seterusnya," ujarnya.

Sementara itu Muzani mengeluhkan banyaknya laporan yang dibuat oleh BPN tidak ditindaklanjuti oleh kepolisian. Padahal menurutnya laporan yang disampaikan dianggap telah memiliki cukup bukti.

"Fadli Zon diancam akan dibunuh, itu katanya nggak dianggap sebagai sebuah bukti," ungkapnya.

Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga akan memberikan bantuan hukum untuk Slamet Ma'arif. "Kita akan melakukan pembelaan terhadap Slamet Ma'arif. Larena apalagi Pak Slamet marif adalah wakil ketua BPN, jadi saya kira kita akan membela akan membantu dalam proses hukum, mudah-mudahan ada hasil," kata Muzani.

Polres Kota Surakarta menetapkan Slamet Ma'arif sebagai tersangka, kasus dugaan pelanggaran pemilu. Slamet akan diperiksa pada Rabu (13/2) mendatang.

"Betul kami panggil sebagai tersangka," kata Kapolres Surakarta Kombes Ribut Hari Wibowo saat dikonfirmasi melalui pesan singkat.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal Polisi Dedi Prasetyo menuturkan rencananya, Slamet Maarif akan diperiksa di Polda Jateng berkoordinasi dengan Polres Solo. "Tentu kami tidak bekerja sendiri, kami bekerja dengan tim Gakkumdu," ujar Dedi, Senin (11/2).

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA