Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Anisha Dasuki Tegaskan akan Netral Saat Memandu Debat

Ahad 17 Feb 2019 04:15 WIB

Red: Ratna Puspita

Ketua KPU Arief Budiman (kiri) bersama Komisioner KPU Hasyim Asy`ari (kanan), berfoto dengan moderator debat Tommy Tjokro (kedua kanan) dan Anisha Dasuki (kedua kiri) yang menunjukan naskah Pakta Integritas Moderator pada Debat Kedua Calon Presiden (Capres) Pemilu 2019, di Jakarta, Sabtu (9/2/2019).

Ketua KPU Arief Budiman (kiri) bersama Komisioner KPU Hasyim Asy`ari (kanan), berfoto dengan moderator debat Tommy Tjokro (kedua kanan) dan Anisha Dasuki (kedua kiri) yang menunjukan naskah Pakta Integritas Moderator pada Debat Kedua Calon Presiden (Capres) Pemilu 2019, di Jakarta, Sabtu (9/2/2019).

Foto: Antara/Aprillio Akbar
Sebagai jurnalis, Anisha menjunjung independensi, netralitas, dan profesionalisme.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anisha Dasuki bersama Tommy Tjokro akan memandu debat putaran kedua untuk calon presiden dan wakil presiden pada 17 Februari mendatang. Walau bekerja di perusahaan media yang pimpinannya terlibat politik praktis, Anisha menegaskan akan bersikap netral. 

"Sebagai jurnalis, independensi, netralitas, profesionalisme itu paling kami junjung tinggi. Sejak saya menandatangani kontrak sebagai wartawan, tiga hal itu yang ada di pundak saya. Kami menyampaikan fakta bukan mengaburkan fakta," ujar dia saat ditemui di Jakarta, belum lama ini. 

Anisha mengaku tak mendapatkan tekanan dari pihak manapun menyoal netralitas walau hal ini sempat dipertanyakan terutama dari koleganya. Menyoal sosok kedua pasangan calon, dia mengaku pernah bertatap muka dan mewawancarai mereka sebelumnya, kecuali Ma'ruf Amin. 

"Kalau Pak Prabowo pernah hanya doorstop ketika itu 2014. Kalau Pak Ma'ruf belum pernah. Pak Sandi saya pernah wawacara beliau di kantor waktu pemilihan gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta. Kalau Pak Jokowi, waktu tahun 2012 saya ngepost di balaikota. 2018, ada wawancara eksklusif dengan beliau," papar dia. 

Menurut perempuan lulusan jurusan Hubungan Internasional di Universitas Katolik Parahyangan itu, kedua calon cenderung dekat dengan wartawan dan menjawab saat ditanya. Kemudian, menyangkut tema debat pada putaran kedua, Anisha menilai kelima tema perlu para pasangan calon bahas secara kongkrit. Dia berharap ada kejutan berupa ide segar yang mereka berikan. 

"Menurut saya tema-tema kali ini tidak kaku. Kelima tema itu disesuaikan dengan perkembangan zaman. Lima-limanya harus dijawab secara kongkrit. Semua tema seksi untuk dibahas. Kita semua harapkan ada kejutan ya. Ada ide segar yang terlontar," kata dia. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA