Monday, 6 Sya'ban 1441 / 30 March 2020

Monday, 6 Sya'ban 1441 / 30 March 2020

Pedagang Minta Jokowi Beri Perhatian pada Pasar Tradisional

Jumat 01 Mar 2019 11:48 WIB

Red: Nidia Zuraya

Toko kelontong di pasar tradisional.

Toko kelontong di pasar tradisional.

Foto: Yusuf Assidiq.
Pedagang pasar tradisional mengeluhkan penurunan omset

REPUBLIKA.CO.ID, GORONTALO -- Para pedagang di Pasar Sentral Kota Gorontalo meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberi perhatian khusus kepada pasar tradisional di daerah-daerah. Para pedagang juga mengeluhkan turunnya omset mereka sejak kemunculan pasar modern.

"Saya ingin katakan sama Jokowi, kami ini ingin diperhatikan. Pendapatan menurun hingga 75 persen dalam beberapa tahun terakhir. Mungkin pemerintah pusat perlu pikirkan bagaimana pasar seperti ini bisa hidup lagi," kata salah seorang pedagang, Iyam Lihawa, Jumat (1/3).

Ia mengaku sudah mempersiapkan diri bertemu Presiden Jokowi pagi tadi untuk menyampaikan hal itu, namun belum memiliki kesempatan. Menurutnya menurunnya omset pedagang pasar tradisional karena munculnya sejumlah swalayan dan pasar modern di daerah tersebut.

Pedagang lainnya, Ade, mengungkapkan tidak ada hal kenaikan harga bahan pokok dalam sebulan terakhir. "Harga telur ayam turun. Minggu lalu dua ribu rupiah per butir, sekarang hanya Rp 1.700 untuk ukuran yang paling besar," katanya.

Menurutnya pemerintah berhasil menekan kenaikan harga pokok belakangan ini, namun hal itu belum cukup bagi para pedagang. "Harus ada penambahan infrastruktur pasar, agar pembeli nyaman dan tidak lari ke pasar modern," tukasnya.

Kunjungan Presiden Jokowi bersama rombongan ke Pasar Sentral untuk menyalurkan kredit Ultra Mikro. Ia berbincang dengan tiga orang pedagang, untuk bertanya langsung tentang pemanfaatan jenis kredit tersebut.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA