Tuesday, 19 Rajab 1440 / 26 March 2019

Tuesday, 19 Rajab 1440 / 26 March 2019

Jokowi: Jangan Takut Lawan Hoaks

Ahad 10 Mar 2019 16:07 WIB

Red: Andri Saubani

Calon Presiden Joko Widodo berorasi dalam acara Parahyangan Bersatu yang juga menjadi ajang silaturahmi dengan tokoh masyarakat dan relawan Balad Jokowi di Aula Villa Istana Bunga, Bandung Barat, Jawa Barat, Minggu (10/3/2019).

Calon Presiden Joko Widodo berorasi dalam acara Parahyangan Bersatu yang juga menjadi ajang silaturahmi dengan tokoh masyarakat dan relawan Balad Jokowi di Aula Villa Istana Bunga, Bandung Barat, Jawa Barat, Minggu (10/3/2019).

Foto: Antara/Akbar Nugroho Gumay
Menurut Jokowi, hoaks dan fitnah saat ini sudah disebar dari pintu ke pintu.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Calon presiden (capres) nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan para pendukungnya untuk tidak takut melawan hoaks yang beredar jelang Pilpres 2019. Hari ini, Jokowi berkampanye di Bandung, Jawa Barat.

"Saya titip agar ini direspons dengan cepat. Jangan takut lawan yang namanya hoaks, kabar fitnah, kabar bohong, harus kita lawan. Kalau tidak kita lawan dipikir kita takut," kata Jokowi di vila Istana Bunga, Parompong, Kabupaten Bandung, Ahad (10/3).

Jokowi pada hari ini menghadiri acara Parahyangan Bersatu, Silaturahmi tokoh masyarakat dan relawan Balad Jokowi kabupaten Bandung Barat di vila Istana Bunga, Parompong, Bandung. "Jangan sampai, coba dilihat di media sosial isinya hoaks, tidak hanya di dunia maya, sekarang dari pintu ke pintu, door to door, sudah mulai yang namanya fitnah fitnah hoaks disebarkan ke mana-mana," tambah Jokowi.

Jokowi meminta agar para pendukungnya dapat menjelaskan dengan fakta-fakta harus dijelaskan dengan data data. "Saya beri contoh, hoaks kalau azan tidak diperbolehkan lagi, logikanya tidak masuk itu, kalau tidak boleh sudah dari empat tahun lalu dilarang dan tidak mungkin presiden Indonesia melakukan itu karena Indonesia negara berpenduduk muslim terbesar," tambah Jokowi.

Hoaks kedua yang harus dilawan menurut Jokowi adalah pendidikan agama akan dihapus. "Tapi ada yang percaya hoaks itu, tugas bapak ibu menjelaskan itu, termasuk juga hoaks kriminalissi ulama, negara kita negara hukum," ungkap Jokowi.

Jokowi selanjutnya menyebutkan sejumlah bantahan dari kabar yang menyebutkan bahwa ia adalah antek asing. Padahal, sejumlah ladang minyak hingga tambang tembaga dan emas Freeport di bawah pemerintahannya sudah mayoritas dimiliki pemerintah Indonesia.

Ia menyebutkan pada 2015 Blok Mahakam sudah diserahkan 100 persen ke Pertamina, pada 2018 Blok Rokan yang tadinya dikelola Chevron sudah 100 persen dikelola Pertamina. Terakhir pada Desember 2018, Freeport sudah mayoritas 51,2 persen dikelola oleh BUMN PT Inalum.

"Tapi informasinya malah dibalik-balik seperti itu, dipikir mudah mengambil Blok Mahakam? Blok Rokan? Freeport? Kalau mudah sudah sejak dulu diambil alih, dipikir tidak ada intrik-intrik politik nasional internasional yang mencoba menakut-nakuti saja," jelas Jokowi.

Jokowi juga sempat berdialog dengan salah satu relawan bernama Indri. "Kami melakukan konfirmasi 'door to door', klarifikasi," kata Indri.

"Ya, tidak usah menjelek-jelekkan yang sebelah tapi jangan sampai kita difitnah, dijelek-jelekkan, tidak boleh. Kita harus lawan, kalau kita digitu-gituan harus dilawan, dipikir kita takut, takut nggak?" tegas Jokowi.

"Tidak," jawab massa pendukungnya.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA