Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Jokowi Tegaskan tak Ada Kriminalisasi Ulama

Ahad 10 Mar 2019 18:01 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo berorasi saat menghadiri kegiatan Deklarasi Alumni Jabar Ngahiji di Monumen Perjuangan, Kota Bandung (10/3).

Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo berorasi saat menghadiri kegiatan Deklarasi Alumni Jabar Ngahiji di Monumen Perjuangan, Kota Bandung (10/3).

Foto: Abdan Syakura
Jokowi menyebut dia sering disebut mengkriminalisasi ulama, dan itu tidak benar.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Calon Presiden Nomor Urut 01, Joko Widodo menghadiri Deklarasi 20 ribu intelektual, relawan, dan rakyat Jabar Ngahiji di Monumen Perjuangan Rakyat Jawa Barat, Kota Bandung, Ahad (10/3). Pada acara tersebut Jokowi menegaskan bahwa tidak ada kriminalisasi ulama selama dia menjabat sebagai Presiden RI dalam kurun waktu empat tahun terakhir ini.

Baca Juga

"Soal kriminalisasi ulama, saya sampaikan di sini bahwa tidak ada yang namanya kriminalisasi ulama, sebagai kaum intektual harus melawan isu tidak benar, saya sering disebut mengkriminalisasi ulama. Itu tidak benar," kata Jokowi dalam pidatonya.

Mengenakan kemeja putih, Jokowi menegaskan Indonesia adalah negara hukum dan penegakkan hukum di negara ini tidak pandang bulu. "Negara kita ini adalah negara hukum. Ada bupati, anggota dewan yang masuk ke penjara. Kalau mereka salah maka harus dihukum karena negara ini negara hukum. Jangan sampai ada isu kriminalisasi ulama," kata dia.

Selain itu, Jokowi juga membantah isu yang mengatakan bahwa dirinya adalah antek asing. "Soal isu antek asin itu sudah ada sejak tahun 2015. Yang namanya Blok Mahakam yang dikelola lebih 50 tahun sudah 100 persen saya serahkan ke Pertamina. Blok Rokan di Riau juga. Lalu mana yang namanya isu antek asing," kata dia.

Pada kesempatan tersebut Jokowi menyampaikan terima kasih atas dukungan para kaum intelektual di Jawa Barat kepada dirinya. "Pagi hari ini saya sangat berbahagia dan saya berterima kasih, saya sampaikan atas dukungan usahanya dari alumni perguruan tinggi yang ada di Jawa Barat dan alumni SMA yang ada di Bandung dan di Jawa Barat. Mulai dari ITB Unpad, Unpar, Unpas, Unisba dan lain-lain," katanya.

Sekitar 20 ribu alumni dari berbagai perguruan tinggi dan SMA di Jawa Barat, seperti ITB, Universitas Padjadjaran, Universitas Pasundan, Universitas Parahyangan dan UIN SGD Bandung akan mendeklarasikan dukungan untuk pasangan Calon Presiden dan Wakil Presiden Nomor Urut 01, Joko Widodo-KH Ma'ruf Amin. Deklarasi dukungan untuk pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin tersebut dilakukan di Monumen Perjuangan Rakyat atau Monju Jawa Barat, Kota Bandung. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA