Tuesday, 22 Syawwal 1440 / 25 June 2019

Tuesday, 22 Syawwal 1440 / 25 June 2019

Kampanye Basah-basahan, Jokowi Yakin Dapat 75 Persen Suara

Kamis 04 Apr 2019 22:46 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Muhammad Hafil

Calon Presiden petahana nomor urut 01 Joko Widodo mengancingkan lengan kemejanya usai menjalankan Salat Magrib berjamaah di Masjid Agung Brebes, Jawa Tengah, Kamis (4/4/2019).

Calon Presiden petahana nomor urut 01 Joko Widodo mengancingkan lengan kemejanya usai menjalankan Salat Magrib berjamaah di Masjid Agung Brebes, Jawa Tengah, Kamis (4/4/2019).

Foto: Antara/Wahyu Putro A
Jokowi meminta para pendukungnya meluruskan berita-berita hoaks.

REPUBLIKA.CO.ID, TEGAL -- Kampanye Calon Presiden Joko Widodo di Kabupaten Tegal, pada Kamis (4/4) diwarnai hujan deras. Ribuan massa yang menyemut di lapangan bola Dukuh Salam, Kecamatan Slawi, Kabupaten Tegal tetap mendengarkan kampanye meski dalam kondisi basah.

Baca Juga

Di tengah massa, dalam guyuran air, Jokowi membuka kampanye dengan mengingatkan pada pemilihan tahun 2014, di Kabupaten Tegal pasangan Jokowi – Jusuf Kalla mendapatkan suara 63 persen. Karena itu, melihat animo dan militansi pendukungnya yang bertahan di lapangan, juga para pendukungnya yang hadir di lokasi kampanye, Jokowi optimistis  bisa mendapatkan suara lebih besar lagi.

“Melihat antusiasme seperti ini, meskipun kehujanan tidak ada yang bergerak satu senti pun ke arah lain, saya ingin di Kabupaten Tegal dan sekitarnya dapat 75 persen ke atas. Yang setuju silakan tunjuk jari! Yang setuju angkat jempol!” kata Jokowi.

Calon presiden nomor urut satu itu meminta agar para pendukungnya menjaga semangatnya. “17 April tinggal dua Minggu lagi. Jaga semangatnya seperti ini. Kawal semuanya yang ada di kampung, yang ada di desa, yang ada di TPS,” ujarnya.

Mendekati hari pemilihan, Jokowi mengingatkan agar waspada terhadap serangan fitnah dan kabar bohong. “Hati-hati, jangan yang terpengaruh oleh hal seperti itu. Kalau ada tetangga atau teman kita terpengaruh, tolong diluruskan, tolong dijelaskan,” tuturnya.

Ia menyebut sejumlah contoh berita bohong yang disebut Jokowi di antaranya adalah pendidikan agama dihapus, adzan akan dilarang, dan legalisasi perkawinan sejenis. Jokowi sekaligus menghimbau para pendukungnya untuk beramai-ramai ke TPS dan memakai baju putih.

“Nanti ajak teman, saudara, tetangga berbondong-bondong ke TPS. Pakai baju putih, karena yang mau dicoblos adalah yang berbaju putih,” sebutnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA