Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Masa Tenang Pemilu, MUI Ingatkan Masyarakat agar Bermunajat

Selasa 16 Apr 2019 03:00 WIB

Rep: Idealisa Masyafrina/ Red: Muhammad Hafil

Pemilu (ilustrasi).

Pemilu (ilustrasi).

Para pemuka agama diminta untuk mendinginkan suasana.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Memasuki masa tenang Pilpres dan Pileg 2019 pada 17 April, Majelis Ulama Indonesia (MUI) memberi pesan kepada seluruh masyarakat Indonesia, khususnya umat Islam. Yaitu, agar menjadikan masa tenang sebagai media untuk melakukan kontemplasi, muhasabah, berdoa dan bermunajat kepada Allah SWT.

"Kita berdoa agar pelaksanaan pemilu serentak tahun 2019 berjalan lancar, aman, damai dan tidak ada sesuatu yang menjadi rintangan, sehingga masyarakat dapat menggunakan hak pilihnya dengan tenang, senang dan pertimbangan yang jernih dan rasional," kata Wakil Ketua Umum MUI, Zainut Tauhid, Senin (15/4).

Dia juga mengingatkan, kepada tokoh agama, tokoh masyarakat, tokoh adat, dan media masa diharapkan dapat membantu mendinginkan suasana selama masa tenang. Kepada mereka diharapkan dapat memerankan diri sebagai penjaga moral, rekonsiliator dan perekat bangsa untuk merajut kembali keretakan sosial akibat dari hiruk pikuk, silang sengketa dan hingar bingar selama berlangsungnya masa kampanye, sehingga kehidupan masyarakat kembali normal, rukun, damai dan penuh semangat kekeluargaan dan persaudaraan.

"Dengan demikian akan terpilih putra-putri bangsa yang beriman, bertakwa, jujur, aspiratif dan mampu mengemban tugas negara dengan penuh dedikasi, amanah dan tanggung jawab," ujar Zainut.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA