Tuesday, 18 Sya'ban 1440 / 23 April 2019

Tuesday, 18 Sya'ban 1440 / 23 April 2019

BPN Minta Peretasan Terhadap Kubu 02 Dihentikan

Senin 15 Apr 2019 23:12 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Andri Saubani

Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani (tengah), Sekjen Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mustafa Kamal (kanan), dan Sekjen Partai Berkarya Priyo Budi Santoso (kiri) yang tergabung dalam tim pemenangan Prabowo-Sandi memberikan keterangan pers seusai melakukan pertemuan tertutup dengan komisioner KPU, di Kantor KPU Pusat, Jakarta, Rabu (17/10/2018).

Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani (tengah), Sekjen Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mustafa Kamal (kanan), dan Sekjen Partai Berkarya Priyo Budi Santoso (kiri) yang tergabung dalam tim pemenangan Prabowo-Sandi memberikan keterangan pers seusai melakukan pertemuan tertutup dengan komisioner KPU, di Kantor KPU Pusat, Jakarta, Rabu (17/10/2018).

Foto: Antara/Aprillio Akbar
Sekjen partai Koalisi Adil Makmur malam ini menggelar konferensi pers.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekjen Koalisi Adil Makmur menggelar konferensi pers di H-2 masa tenang pemilu, Senin (15/4) malam. Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani menyampaikan sejumlah poin, di antaranya terkait kasus peretasan yang menimpa tokoh-tokoh yang terafiliasi dengan capres-cawapres 02. Ia meminta agar hal-hal tersebut dihentikan.

"Peretasan handphone yang dilakukan terhadap para tokoh yang berafiliasi terhadap paslon 02 sangatlah merugikan kami karena peretasan itu sangat mengganggu privasi bagi kawan-kawan yang sedang berjuang menegakan demokrasi yang baik," ujarnya, Senin.

Oleh karena itu, lanjut Muzani, BPN berharap semua pihak untuk memeriksa kembali kebenaran informasi yang beredar. Masyarakat juga diminta untuk tidak terpancing terkait pemberitaan yang kerap bermuatan fitnah dan berdampak pada rusaknya persahabatan antarmasyarakat.

"Kami semua mengharapkan agar masyarakat menjadikan masa tenang ini sebagai upaya untuk tetap mendewasakan diri sebagai sebuah proses pendewasaan demokrasi kita pada masa pemilu yang akan datang," jelas wakil ketua MPR tersebut.

Muzani juga meminta semua pihak untuk menjaga persatuan kondusivitas di masa tenang pemilu ini. "Pada masa tenang ini kami berharap dan mengimbau kepada seluruh masyarakat Indonesia di manapun berada untuk tetap menjaga persahabatan, persaudaaraan dan persatuan karena selama masa tenang ini berbagai macam berita, fitnah, hoaks, dan berita bohong beredar dari berbagai macam arah yang sumbernya tidak dapat dipertanggungjawabkan tentang berbagai macam isu," kata Muzani di Media Center BPN Prabowo-Sandiaga, Jakarta.

Kemudian, Muzani juga mengingatkan kembali janji netralitas TNI dan Polri di Pemilu 2019 ini. Menurutnya, netralitas Polri dan TNI diperlukan untuk menjunjung tinggi demokrasi.

"Netralitas polisi dan TNI sangat penting karena ini adalah ujian bagi kepolisian, ujian bagi TNI dalam menjunjung tinggi demokrasi, dalam menjunjung supremasi sipil, dan dalam berdiri di atas semua golongan semua partai dan semua calon presiden," jelasnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA